24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Edukasi Maladewa Berita Terkini Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Mengerikan! Pulau-pulau tropis dataran rendah bisa tidak bisa dihuni dalam waktu 30 tahun

22
22
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Pulau-pulau tropis dataran rendah bisa tidak bisa dihuni dalam waktu 30 tahun karena naiknya permukaan laut dan banjir yang didorong gelombang, penelitian baru menunjukkan. Pulau-pulau yang termasuk tujuan liburan surga seperti Seychelles dan Maladewa (foto) dapat terpengaruh pada tahun 2030, kata mereka.

    • Para ahli mempelajari Pulau Roi-Namur di Kepulauan Marshall dari 2013 hingga 2015
    • Sumber utama air minum untuk atol adalah hujan yang membasahi tanah
    • Kenaikan permukaan laut diperkirakan akan mengakibatkan air laut mencemari sumber ini
    • Ini diperkirakan akan menjadi kejadian tahunan pada pertengahan abad ke-21
    • Penduduk pulau atol bisa menjadi mustahil pada tahun 2030 sampai 2060

Pulau-pulau tropis dataran rendah bisa jadi tidak bisa dihuni dalam waktu 30 tahun karena naiknya permukaan laut dan banjir yang didorong gelombang, menurut penelitian baru. Para ahli memperingatkan bahwa cadangan air tawar di atol di Pasifik dan samudra Hindia akan sangat rusak perubahan iklim bahwa banyak yang tidak lagi mendukung manusia. Para ilmuwan memperkirakan bahwa titik kritis akan tercapai di pertengahan abad ini ketika air tanah yang cocok untuk diminum akan hilang sama sekali. Pulau-pulau yang termasuk tujuan liburan surga seperti Seychelles dan Maladewa dapat terpengaruh segera pada tahun 2030, kata mereka.

Para peneliti dari US Geological Survey (USGS) dan University of Hawaii di Mānoa berfokus pada Pulau Roi-Namur di Atol Kwajalein di Republik Kepulauan Marshall untuk studi lokasi mereka, yang berlangsung dari November 2013 hingga Mei 2015. Sumber utama Air tawar untuk pulau-pulau atol yang berpenduduk adalah hujan yang membasahi tanah dan tetap di sana sebagai lapisan airtanah tawar yang mengapung di atas air asin yang lebih padat. Namun, kenaikan permukaan laut diperkirakan akan mengakibatkan air badai dan gelombang lain yang menghanyutkan dan menutupi pulau-pulau dataran rendah, yang dikenal sebagai overwash. Proses ini membuat air tawar di atol tidak cocok untuk konsumsi manusia.

Para ahli menggunakan berbagai skenario perubahan iklim untuk memproyeksikan dampak kenaikan permukaan laut dan banjir akibat gelombang di daerah tersebut. Para ilmuwan memperkirakan bahwa, berdasarkan tingkat emisi gas rumah kaca global saat ini, overwash akan menjadi kejadian tahunan di sebagian besar pulau atol pada pertengahan abad ke-21. Hilangnya air tanah yang dapat diminum akan membuat tempat tinggal manusia menjadi sulit di sebagian besar lokasi mulai tahun 2030-an hingga 2060-an, kata mereka. Ini kemungkinan akan membutuhkan relokasi penduduk pulau atau investasi keuangan yang signifikan dalam infrastruktur baru, para peneliti memperingatkan.

Para peneliti berfokus pada Pulau Roi-Namur di Atol Kwajalein di Republik Kepulauan Marshall (foto) untuk studi lokasi mereka, yang berlangsung dari November 2013 hingga Mei 2015 & Para ahli memperingatkan bahwa cadangan air tawar di atol di Pasifik dan samudra Hindia, seperti orang-orang di Kepulauan Marshall (foto) akan sangat rusak oleh perubahan iklim sehingga banyak yang tidak lagi mendukung manusia

Rekan penulis Dr Stephen Gingerich, seorang ahli hidrologi USGS, mengatakan: 'Peristiwa overwash umumnya mengakibatkan air laut yang asin merembes ke dalam tanah dan mencemari akuifer air tawar. "Curah hujan di akhir tahun tidak cukup untuk menyiram air asin dan menyegarkan kembali persediaan air pulau sebelum badai tahun depan datang mengulangi peristiwa overwash." Republik Kepulauan Marshall memiliki lebih dari 1,100 pulau dataran rendah di 29 atol, dan merupakan rumah bagi ratusan ribu orang. Permukaan laut meningkat, dengan laju tertinggi di daerah tropis, di mana ribuan pulau atol karang dataran rendah berada. Tim tersebut mengatakan pendekatan mereka dapat berfungsi sebagai proxy untuk atol di seluruh dunia, yang sebagian besar memiliki lanskap dan struktur serupa - termasuk, rata-rata, ketinggian daratan yang lebih rendah.

Para peneliti mengatakan bahwa temuan baru memiliki relevansi tidak hanya dengan Kepulauan Marshall, tetapi juga di Kepulauan Caroline, Cook, Gilbert, Line, Society dan Spratly serta Maladewa, Seychelles, dan Kepulauan Hawaii Barat Laut. Studi sebelumnya tentang ketahanan pulau-pulau ini terhadap kenaikan permukaan laut memproyeksikan mereka akan mengalami dampak genangan minimal hingga setidaknya akhir abad ke-21. Tetapi studi sebelumnya tidak memperhitungkan bahaya tambahan dari gelombang yang didorong oleh gelombang atau dampaknya terhadap ketersediaan air tawar. Penulis utama studi Dr Curt Storlazzi, dari USGS, menambahkan: 'Titik kritis ketika air tanah yang dapat diminum di sebagian besar pulau atol tidak akan tersedia diproyeksikan akan tercapai selambat-lambatnya pada pertengahan abad ke-21. 'Informasi tersebut adalah kunci untuk menilai berbagai bahaya dan memprioritaskan upaya untuk mengurangi risiko dan meningkatkan ketahanan komunitas pulau atol di seluruh dunia.'

Temuan lengkap dari studi tersebut dipublikasikan di jurnal Kemajuan ilmu pengetahuan

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.