Breaking Travel News Berita Pemerintah Rapat Berita Industri Berita Terkini Rwanda Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Pariwisata Rwanda akan menyambut Pertemuan Persemakmuran berikutnya

Taman Gorrila-In-Rwanda
Taman Gorrila-In-Rwanda
Ditulis oleh Dmytro Makarov

Dicap sebagai Negeri Seribu Bukit, Rwanda telah dipilih sebagai tuan rumah Pertemuan Kepala Negara Persemakmuran berikutnya dalam dua tahun mendatang.

Dihormati menjadi tuan rumah Pertemuan Kepala Pemerintahan Persemakmuran (CHOGM) berikutnya yang akan diadakan pada tahun 2020, Rwanda akan menjadi negara berikutnya di Afrika Timur yang menjadi tuan rumah KTT Persemakmuran setelah CHOGM 2007 diadakan di Uganda.

Meningkat sebagai tujuan wisata unik Afrika dengan gorila dan konservasi alam dengan pariwisata berkelanjutan, Rwanda telah melihat kemajuan pesat sebagai hasil dari strateginya untuk mengembangkan rantai nilai perjalanan, pariwisata dan perhotelan yang telah menarik perhatian global.

Para pemimpin Persemakmuran telah memilih Rwanda untuk menjadi tuan rumah pertemuan kepala pemerintah berikutnya pada tahun 2020, memanfaatkan fasilitas konferensi utama Rwanda termasuk akomodasi klasik dan layanan konvensi yang tersedia di ibu kota negara, Kigali, kata laporan dari London.

Hotel Bintang Lima dan penginapan lainnya di Rwanda telah dirancang dengan setelan presiden untuk mengakomodasi tokoh-tokoh terkemuka.

Laporan dari London menegaskan bahwa Rwanda telah dipilih sebagai tuan rumah CHOGM berikutnya oleh Perdana Menteri Inggris Teresa May tak lama setelah akhir Pertemuan tahun ini yang berlangsung di ibukota Inggris, London.

Persemakmuran Bangsa-Bangsa sekarang merupakan komunitas dari 54 negara, sebagian besar bekas jajahan Inggris dengan populasi gabungan sekitar 2.4 miliar.

Rwanda mendaftar untuk bergabung dengan Persemakmuran Bangsa-Bangsa pada tahun 2008 sebagai negara tanpa masa lalu kolonial Inggris, dan kemudian bergabung dengan blok tersebut pada tahun 2009 untuk menjadikan total 54 negara di dunia.

Menjadi tuan rumah KTT Persemakmuran adalah dukungan besar untuk upaya nasional yang dilakukan oleh Rwanda untuk menjadi tujuan pertemuan dan konferensi yang diakui secara internasional.

Pada tahun 2014, Rwanda mengembangkan strategi Meetings, Incentives, Conferences, dan Events (MICE) yang berupaya menjadikan negara Afrika ini sebagai pusat pariwisata dan konferensi teratas.

Rwanda dalam beberapa tahun terakhir menjadi tuan rumah KTT dan pertemuan internasional besar termasuk; Forum Ekonomi Dunia untuk Afrika, KTT Uni Afrika, Transformasi Afrika, konferensi Asosiasi Perjalanan Afrika (ATA), di antara pertemuan global lainnya.

Kigali tahun ini diharapkan menjadi tuan rumah sejumlah pertemuan penting, termasuk Pertemuan Dewan FIFA kedelapan.

Kota Kigali telah mengumumkan bulan lalu rencana besarnya untuk mengerjakan perluasan jaringan jalan raya yang dimaksudkan untuk mempercepat arus lalu lintas sejalan dengan menjadi pusat konferensi.

Pusat Konvensi Kigali senilai US $ 300 juta menyelenggarakan fasilitas konferensi terbesar di Afrika Timur. Terdiri dari hotel bintang lima dengan 292 kamar, ruang konferensi yang dapat menampung 5,500 orang, beberapa ruang pertemuan, serta taman perkantoran.

Dengan fasilitas ini yang didukung oleh hotel berstandar internasional lainnya, Rwanda mampu menampung 3,000 tamu untuk CHOGM 2020, kata laporan dari Kigali.

Rwanda berdiri sebagai tujuan wisata terkemuka dan menarik, bersaing dengan tujuan Afrika dengan pariwisata yang meningkat.

Safari trekking gorila, budaya yang kaya dari orang-orang Rwanda, pemandangan dan lingkungan investasi turis yang ramah semuanya, menarik wisatawan dan perusahaan investasi turis dari seluruh dunia untuk mengunjungi dan berinvestasi di tujuan safari Afrika yang sedang naik daun ini.

Pariwisata adalah industri yang berkembang pesat di Rwanda. Destinasi safari Afrika ini menghasilkan US $ 404 juta pada 2016 untuk bersaing dengan kopi. Di ibu kota Kigali, pusat konvensi baru yang futuristik adalah bagian dari rencana pemerintah untuk menjadikan kota yang terletak di pusat kota sebagai pusat bisnis utama.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Dmytro Makarov

Dmytro Makarov berasal dari Ukraina, tinggal di Amerika Serikat selama hampir 10 tahun sebagai mantan pengacara.