Berita Asosiasi Berita Lesotho Breaking Travel News Berita Orang-orang Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Perpisahan dengan mantan Menteri Pariwisata Lesotho

Pilih bahasa Anda
menteri-lesotho
menteri-lesotho
Ditulis oleh editor

Yang Mulia Mamahele Radebe, mantan Menteri Pariwisata Lesotho, meninggal dunia pada Sabtu, 31 Maret 2018, setelah lama sakit.

Thato Mohasoa, yang menjabat sebagai Sekretaris Utama Kementerian Lingkungan Hidup dan Kebudayaan Pariwisata, di bawah Yang Mulia Menteri Mamahele Radebe menulis penghargaan ini dalam kapasitas pribadinya.

Kami kehilangan Yang Terhormat Mamahele Radebe pada hari Sabtu, 31 Maret 2018, setelah beberapa lama sakit. Kami sudah merindukan kehadirannya yang baik dan suaranya yang meyakinkan, dan jika kami harus memilih, dia akan tetap bersama kami, dalam kesehatan yang baik, di sini di bumi pertiwi.

Dalam hidupnya, cicit dari Chief Lethole of the Makhoakoa ini (seperti yang dia sebut dengan penuh kasih sayang), dia akan melihat bagiannya dalam kesulitan, perjuangan, ketidakpastian, kekurangan keturunannya sendiri, dan kehilangan seorang suami yang tragis. kematian. Namun dari keadaan tersebut muncul keyakinan yang mantap, tenang dan ceria bahwa hidup akan membawa hal-hal yang baik. Ini adalah latar belakang dari mana dia menjalani hidupnya dengan prinsip, kasih sayang, pragmatisme, dan kesuksesan profesional yang luar biasa.

Segera setelah dia pensiun dari karir pegawai negeri yang termasyhur, sebagai kepala layanan pos Lesotho, dia mengambil bagian aktif dalam politik Lesotho, menuju ke utara ke daerah pemilihan rumahnya di Hololo, untuk mencalonkan diri dalam pemilihan sebagai kandidat untuk Konvensi All Basotho (ABC). Momennya sebagai Menteri Lingkungan Hidup dan Kebudayaan Pariwisata tiba pada tahun 2012, menyusul pembentukan Pemerintah Koalisi pertama Lesotho. Dalam kapasitas inilah kami berdua datang untuk bekerja sama dan menjalin ikatan seumur hidup yang kuat.

Saat dia menunjukkan seperti apa seharusnya seorang pendeta, dia juga menunjukkan kepada kita seperti apa seharusnya seorang manusia. Dia membawa dirinya dengan kesopanan, perhatian pada kebaikan kecil, dan humor yang tak pernah terpuaskan yang juga menentukan kehidupan yang baik. Hubungan antara Menteri dan Sekretaris Utama tidak mudah untuk dikelola. Ini adalah dua orang, masing-masing diberkahi dengan kekuatan yang sangat besar. Seorang menteri memiliki tanggung jawab untuk menjalankan arahan umum dan kendali atas kementerian, sedangkan Sekretaris Utama secara eksklusif diberi wewenang untuk memberikan kendali dan arahan atas semua sumber daya - manusia dan modal. Itu dapat, telah, dan terus berlanjut hingga saat ini, menjadi sumber perjuangan yang mendalam antara kedua pusat kekuasaan ini. Ini bukan tempat bagi penjual kekuasaan yang buta. Ini adalah hubungan yang membutuhkan rasa saling menghormati, saling percaya, kerja sama, dan kesopanan. Pendeta kami memiliki semua kualitas ini. Dia menyebut kita semua dalam pelayanan, dari saya sendiri sebagai penasihat utamanya, dan kepada semua staf, sebagai rekan kerjanya, dan memperlakukan kita seperti itu. Tapi dia lebih dari itu; dia adalah seorang pemimpin, seorang konselor, seorang ibu, dan seorang teman. Saya belajar lebih banyak darinya tentang mekanisme pegawai negeri, dan tentang kebijakan publik, termasuk tentang bagaimana menavigasi birokrasi pemerintah yang membatasi untuk menyelesaikan pekerjaan, daripada dari siapa pun yang pernah bekerja dengan saya.

Pemerintah Koalisi pertama mendirikan "Job Summit," sebuah platform di mana pemerintah akan mengkatalisasi penciptaan lapangan kerja dan promosi investasi. Sektor pariwisata diidentifikasi sebagai salah satu pilar utama ambisi kebijakan ini, dan kami diarahkan untuk mewujudkannya. Menanggapi hal tersebut, menteri memulai dengan memperjuangkan sejumlah inisiatif, yang diarahkan pada reposisi sektor ini. Pada akhirnya, antara lain, sejumlah fasilitas milik pemerintah yang selama ini dijadikan gajah putih divestasi ke swasta, melalui pengembangan transaksi kemitraan publik-swasta yang pesat, sehingga meningkatkan penanaman modal. , peningkatan lapangan kerja di Basotho, serta lonjakan jumlah wisatawan yang datang ke Lesotho.

Menteri kami mewakili negara kami dengan bermartabat di panggung dunia, dan menjalin hubungan yang bermakna dan saling menguntungkan atas namanya. Beberapa dari kita tidak bisa melupakan pesonanya yang mengarah pada penandatanganan Nota Kesepahaman antara Kementerian Kami dan Provinsi Kwazulu-Natal dan Negara Bebas Afrika Selatan, tentang Kerjasama Bersama di Proyek Cableway, di timur laut negara itu. , di sepanjang Drakensberg. Dalam pertemuan kami dengan pejabat pariwisata Afrika Selatan, dia berpendapat bahwa proyek ini akan berjalan, sementara itu akan mempromosikan pariwisata dan memperkuat perdagangan antara kedua negara, dalam kata-katanya, itu juga akan, "terus mengakses hubungan kita, “Mengutip prasasti yang berhasil dari Taman Nasional Sehlaba-Thebe, sebagai situs warisan dunia - sebuah karya terpuji yang sangat didukung oleh Afrika Selatan -, sebagai contoh untuk kerjasama yang berkelanjutan.

Dia berjuang keras untuk memastikan bahwa suara Lesotho selalu terdengar di platform internasional. Kebenaran yang tidak menguntungkan tentang hubungan internasional adalah bahwa hal itu selalu bias terhadap negara-negara yang lebih besar. Pendeta kami tidak akan hanya berdiam diri dan menerima ini sebagai norma. Dia adalah suara utama untuk restrukturisasi Organisasi Pariwisata Regional Afrika Selatan (RETOSA), dan berhasil melawan apa yang terwujud sebagai oligarki dalam memetakan agenda pariwisata kawasan. Ia juga sangat menganjurkan pendirian kantor di Sekretariat SADC yang akan didedikasikan untuk sektor Seni dan Kerajinan, dengan alasan bahwa sektor ini, sebagai bagian dari ekonomi kreatif global, telah melihat pertumbuhan yang konsisten dan menunjukkan kapasitas untuk menjalin hubungan yang lebih kuat. dengan sektor pariwisata di daerah tersebut.

Dia mencemaskan kurangnya pengelolaan lingkungan yang tepat dan terkoordinasi di Lesotho dan merindukan hari di mana masalah ini dapat segera ditangani, sebagai prioritas pemerintah bersama. Sejalan dengan visinya, dia mengemban misinya untuk secara pribadi mengajukan permintaan Lesotho di hadapan Direktur Eksekutif Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP), untuk membantu mendirikan Badan Manajemen Lingkungan, sebuah badan yang diberi tugas dengan tanggung jawab untuk memastikan pengelolaan yang berkelanjutan. sumber daya alam, perlindungan lingkungan, dan untuk menyebarkan kebijakan dan praktik yang baik.

Dia adalah seorang politikus yang tidak sempurna, karena sementara politik dapat memecah belah dan partisan, dia membiasakan diri untuk menjangkau lawan, jika dan ketika diperlukan. Dia akan merasa mudah berteman dengan Keketso Rants'o, saat itu dari Kongres Lesotho untuk Demokrasi (LCD); untuk meminta kolega LCD untuk menggantikannya sebagai Menteri Pariwisata saat dia tidak bertugas, atau dalam hal ini duduk dengan penggantinya, anggota Kongres Demokratik (DC) dan dengan sopan memberikan arahan, sebagai bagian dari penyerahan. Ini adalah orang yang tidak akan malu untuk mengeluh selama istirahat Parlemen bahwa dia melewatkan menonton "kejenakaan Qoo" di parlemen. Singkatnya, dia tidak jahat.

Pendeta kami baik hati dan altruistik. Saya tidak dapat mengingat jumlah anggota keluarganya dan komunitas yang dia rawat; itu akan menjadi kerabat yang sakit, anggota masyarakat yang membutuhkan mencari pakaian, makanan atau tempat tinggal, anggota pesta, sekolah pedesaan, atau gereja yang membutuhkan. Dia selalu menemukan cara untuk mengintervensi mereka. Ketika seorang anggota staf sedang berduka, dia akan menjadi orang pertama yang tiba di rumah untuk menyampaikan belasungkawa, atau jika dia jauh, dia tidak akan ragu untuk menunjukkan rasa simpati melalui telepon, sambil meminta maaf karena tidak berada di sana secara langsung. Ketika tim Perpustakaan Nasional kami memberitahunya tentang rencana untuk menyumbangkan "rumah mobil" ke Penjara Pusat Maseru, untuk digunakan sebagai ruang kelas oleh narapidana, dia menjadi bersemangat dan memerintahkan, "Beri mereka buku dan alat tulis juga."

Bos kami memiliki selera humor yang tinggi dan memiliki kemampuan untuk tertawa terbahak-bahak. Ketika saya tiba untuk membantunya melunasi tagihan hotelnya yang kelebihan beban di Wina, Austria, dia bercanda bahwa saya hampir menemukannya sudah mencuci piring di dapur hotel, sebagai penyelesaian, menyindir, "Ini mereka membuat Anda membayar bahkan untuk satu sachet gula." Berkali-kali dia menceritakan betapa tidak adilnya dia disingkirkan dari Dewan Bank Pos, setelah mengetahui bahwa dia telah bergabung dengan oposisi ABC. Ceritanya berpusat di sekitar Rapat Dewan khusus ini di mana dia lupa mematikan teleponnya. Selama persidangan, teleponnya berdering, dan sayangnya, di dalam rumah yang penuh dengan pendukung LCD, nada deringnya adalah lagu pujian ABC, yang diucapkan, mendesak Thabane untuk mengambil alih pemerintahan Mosisili! Rumah menjadi sunyi sementara dia dengan panik mengulurkan tangan untuk membungkam telepon sialan itu. Keesokan harinya dia menerima surat pemberhentian dari Dewan. Reaksinya yang khas; dia mengambil surat itu, melihatnya, menertawakannya sampai ke Hololo di mana dia akan mendaftar untuk mencalonkan diri sebagai kandidat ABC dalam pemilihan sela di daerah pemilihan itu. Sisanya, seperti kata mereka, adalah sejarah.

Kami telah merindukannya untuk sementara waktu sekarang karena kesehatan yang buruk, dan sekarang kematian, tetapi efek magisnya pada kehidupan banyak dari kita akan tetap ada untuk selamanya. Sementara kami sedih dengan kepergiannya, kami mendapatkan kekuatan dari Kitab Suci (Wahyu 21: 4) bahwa, “… Tuhan akan menghapus semua air mata dari mata mereka; dan tidak akan ada lagi kematian, tidak ada kesedihan, atau tangisan, tidak akan ada lagi rasa sakit: karena hal-hal yang lama telah berlalu. " Kami menganggap kata-kata ini sebagai kenyataan dan terhibur karena dia sudah keluar dari rasa sakit dan aman di rumah sekarang bersama suaminya, di surga.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi adalah Linda Hohnholz.