Berita Internasional Terbaru Berita Nigeria Breaking Travel News Berita AS budaya Hak asasi Manusia Rapat Berita Industri Berita Orang-orang Pembaruan Tujuan Perjalanan

Kesatuan dalam Keanekaragaman: Seniman wanita Nigeria mengubah persepsi tentang wanita dan Afrika

Pilih bahasa Anda
0a1a1a-11
0a1a1a-11

"Kami harus melihat diri kami sendiri sebagai bagian dari solusi, tidak hanya sebagai wanita yang dicadangkan untuk seks atau untuk dapur," kata penulis dan aktris Queen Blessing Itua menjelang acara khusus yang direncanakan untuk hari Minggu ini di Aula Majelis Umum PBB.

“Persatuan dalam Keberagaman: Malam Seni dan Harapan dengan Wanita Nigeria” akan menampilkan kutipan dari buku Ibu Itua “We Are the Blessings of Africa,” serta monolog dari HEAR WORD Ifeoma Fafunwa! dan film Nadine Ibrahim "Tolu" dan "Through Her Eyes."

Acara ini diselenggarakan oleh UN WOMEN, UN Population Fund (UNFPA) dan Nigerian Mission to PBB, dengan mitra lainnya.

“Afrika adalah benua yang beragam, kaya dengan negara yang berbeda dan budaya yang berbeda, serta sumber daya alam. Afrika memiliki bakat - pria dan wanita, ”kata Ibu Itua. “Ketika pria di Afrika memandang wanita, wanita dilindungi hanya di dapur atau di rumah. Jadi ada kebutuhan untuk mengubah pemikiran bahwa perempuan bisa menjadi agen pembangunan yang kuat, kemudian mereka mampu mendukung dan memberdayakan perempuan.

“Jika perempuan memahami bahwa mereka memiliki peran penting untuk dimainkan, mereka tidak melihat diri mereka hanya sebagai istri atau perempuan di rumah, mereka juga meningkatkan keterlibatan mental dengan laki-laki dan mudah-mudahan menyusun strategi untuk mengembangkan Tanah Air kita,” lanjut Ibu Itua .

Lahir di Nigeria dan tinggal di Amerika Serikat, Ibu Itua mengatakan dia ingin menciptakan kesadaran dan menyuarakan perempuan yang tidak memiliki platform untuk berbicara tentang penyakit sosial, terutama perempuan pedesaan.

Film terbarunya, Ny. Adams, - yang akan tayang perdana selama Komisi Status Wanita minggu depan - mengikuti rute perdagangan manusia di Nigeria dan Eropa. Ini dimaksudkan sebagai pernyataan tidak hanya tentang brutalisasi terhadap perempuan dan kekerasan seksual, tetapi juga menyoroti alasan ekonomi orang memilih untuk bermigrasi - untuk mengubah beberapa kesalahpahaman tentang praktik kerja eksploitatif, kerja paksa, dan penyelundupan.

Masalahnya pribadi, kata Ms. Itua. Dia berasal dari negara bagian Edo, yang baru-baru ini meresmikan pusat sumber daya migrasi, dan menjadi sorotan setelah laporan tentang orang Nigeria dari daerah itu yang dijual di pasar budak modern di Libya.

“Sebagai seorang wanita Afrika, saya percaya bahwa tujuan saya adalah bekerja dengan wanita lain dalam menciptakan kesadaran. Bersama-sama kita lebih kuat. Bekerja sama untuk menjadi lebih kuat untuk mengubah narasi yang muncul dari Afrika, ”kata Ibu Itua.
Dia akan bergabung Minggu ini oleh Nadine Ibrahim yang berusia 24 tahun, yang filmnya Through Her Eyes mengikuti perjuangan internal seorang wanita pembom bunuh diri berusia 12 tahun di Nigeria utara.

Ibu Ibrahim, seorang Muslim, mengatakan bahwa dia ingin orang-orang memahami kekayaan dan keindahan budaya di sekitar wanita, Islam dan Nigeria timur laut.

Film tersebut direkam dengan keamanan di lokasi dan setelah ibu aktris asli menarik putrinya keluar dari film karena takut akan keselamatan.

Acara Minggu malam juga akan menampilkan Ifeoma Fafunwa, yang panggungnya memainkan “HEAR WORD! Naija Women Talk True ”adalah kumpulan monolog berdasarkan kisah nyata wanita Nigeria yang menantang norma sosial, budaya, dan politik di negara tersebut.

Sebuah baris dari drama tersebut menyatakan: “Saya memiliki kontribusi penting bagi transformasi bangsa saya. Saya adalah kekuatan, gelombang pasang, dan saya tidak akan bersembunyi. Takdirku bukanlah keputusanmu. "

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Pemimpin Redaksi Penugasan

Editor Penugasan Kepala adalah OlegSziakov