24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terbaru Brunei Berita Pemerintah Hak asasi Manusia Berita Terkini Laos LGBTQ Orang-orang Pengumuman Pers Berita Terbaru Thailand Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Diperkosa oleh turis: Anak-anak di Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam

SeksEkploitasi
SeksEkploitasi
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Turis memperkosa anak-anak di Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam; Ini adalah kenyataan menyedihkan dari industri perjalanan dan pariwisata global. Diam bukanlah pilihan.

Undang-undang yang ketinggalan zaman dan penegakan hukum yang lemah meningkatkan risiko eksploitasi seksual anak di seluruh Asia Tenggara, kata sebuah laporan baru.

Unsur-unsur tradisional dari eksploitasi seksual anak, seperti pernikahan anak dan perdagangan manusia terus menjadi masalah, kata LSM ECPAT International “Eksploitasi Seksual Anak di Asia Tenggara, ”Yang mengeksplorasi fenomena di 11 negara di kawasan. Namun, laporan tersebut mengatakan bahwa hal ini telah diperburuk dalam beberapa tahun terakhir oleh rendahnya tingkat kesadaran tentang masalah tersebut, seiring dengan peningkatan pariwisata regional dan penyebaran Internet.

“Pesatnya pertumbuhan pariwisata memperburuk eksploitasi seksual anak-anak di wilayah tersebut,” kata penelitian tersebut. “Situasi yang semakin memperburuk situasi adalah perkembangan dramatis dalam teknologi Internet dan komunikasi, yang telah meningkatkan dan mendiversifikasi peluang untuk mengeksploitasi anak secara seksual, atau untuk mendapatkan keuntungan dari eksploitasi seksual terhadap anak.”

ECPAT mengatakan bahwa faktor-faktor risiko yang mendasari ini adalah infrastruktur hukum yang lemah di banyak negara Asia Tenggara, yang memungkinkan pelanggar untuk bertindak tanpa hukuman. Dan bukan hanya orang asing yang harus disalahkan, pelaku saat ini sebagian besar dari daerah. “Meskipun turis dari negara-negara Barat masih menjadi masalah yang signifikan, merupakan kesalahpahaman yang populer bahwa mereka merupakan mayoritas pelanggar seks anak,” kata Rangsima Deesawade, Koordinator Regional ECPAT untuk Asia Tenggara. “Sebagian besar pelanggaran di Asia Tenggara dilakukan oleh warga negara dari negara di kawasan atau bagian Asia lainnya.”

Menurut studi baru, sementara tujuan wisata tradisional seperti Thailand dan Filipina terus menjadi ancaman bagi anak-anak, karena pilihan perjalanan dan akomodasi yang murah, negara lain seperti Kamboja, Indonesia, Myanmar dan Vietnam telah menjadi tempat populer bagi anak-anak. pelanggar seks.

Laporan tersebut juga menyoroti meningkatnya bahaya yang ditimbulkan oleh perluasan akses ke Internet, yang dikatakan membahayakan anak-anak dan menempatkan mereka pada risiko pelecehan dan eksploitasi yang lebih besar. Ia mengklaim bahwa produksi materi pelecehan seksual anak online di Filipina sekarang menghasilkan pendapatan tahunan hingga US $ 1 miliar; beberapa negara di kawasan ini telah diidentifikasi sebagai host utama gambar pelecehan seksual terhadap anak; dan di Lao PDR, beberapa toko CD secara terbuka menjual materi pelecehan seksual terhadap anak.

"Ancaman pelecehan seksual online adalah sesuatu yang dihadapi anak-anak di seluruh dunia," kata Deesawade. “Dan saat Asia Tenggara semakin terhubung, Asia Tenggara menjadi lebih terhubung dengan masalah global ini.”

Fakta / petunjuk lain yang disoroti oleh laporan tersebut meliputi:

  • Masih ada kesenjangan besar dalam pemahaman tentang eksploitasi seksual anak di wilayah tersebut. Lebih banyak penelitian dibutuhkan;
  • Pola pelanggaran berbeda antara pelancong dari negara yang berbeda. Misalnya, pria Asia lebih cenderung melakukan pelecehan seksual terhadap gadis-gadis muda, termasuk gadis-gadis perawan yang sangat muda, sementara pelanggar Barat lebih cenderung mendekati anak laki-laki muda daripada warga negara Asia untuk tujuan eksploitasi seksual.
  • Pelanggar seks anak semakin banyak mencari anak melalui posisi sukarela atau profesional, seperti dengan mencari pekerjaan atau peluang sukarela di sekolah, panti asuhan, dan di LSM;
  • Di Kota Cebu di Filipina, salah satu daerah termiskin di negara itu, 25 persen dari semua pekerja seks di jalanan adalah anak-anak yang dieksploitasi secara seksual;
  • Dalam sebuah survei terhadap anak laki-laki pekerja jalanan di Sihanoukville, Kamboja, 26 persen responden menyatakan bahwa mereka telah terlibat dalam aktivitas seksual dengan orang dewasa dengan imbalan uang, makanan, atau keuntungan dan keuntungan lainnya;
  • Pernikahan kontrak meningkat di Indonesia. Dengan perempuan Indonesia yang dipaksa menikah, yang disebut 'pernikahan mutah' ini, memberikan kesempatan bagi pria asing, kebanyakan dari Timur Tengah, untuk mengeksploitasi anak secara seksual. Perdagangan anak sedang meningkat untuk memenuhi permintaan ini; dan
  • Anak perempuan dan laki-laki berusia 12 dan bahkan lebih muda dibawa ke Thailand untuk terlibat dalam pekerjaan seks komersial. Diyakini bahwa beberapa orang tua telah menjual anak-anak mereka langsung ke industri seks, sementara dalam kasus lain anak-anak pada awalnya direkrut untuk bekerja di sektor pertanian, sebagai pekerja rumah tangga atau untuk industri lain, tetapi mereka kemudian diperdagangkan ke industri seks Thailand. 

Eksploitasi Seksual Anak di Asia Tenggara adalah tinjauan pustaka literatur dari 12 negara Asia Tenggara (Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam). Ini menyoroti beberapa perkembangan yang mengkhawatirkan dalam kebangkitan eksploitasi seksual yang terjadi di seluruh wilayah.

Untuk laporan lengkap:  http://www.ecpat.org/wp-content/uploads/2018/02/Regional-Overview_Southeast-Asia.pdf

Tentang ECPAT

ECPAT International adalah jaringan organisasi global yang didedikasikan untuk mengakhiri eksploitasi seksual anak. Dengan 103 anggota di 93 negara, ECPAT berfokus pada perdagangan anak untuk tujuan seksual; eksploitasi anak melalui prostitusi dan pornografi; eksploitasi seksual anak online; dan eksploitasi seksual anak di sektor perjalanan dan pariwisata. Sekretariat Internasional ECPAT berbasis di Bangkok Thailand.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.