Draf Otomatis

Baca kami | Dengarkan kami | Perhatikan kami | Ikut Acara Langsung | Matikan Iklan | hidup |

Klik bahasa Anda untuk menerjemahkan artikel ini:

Afrikaans Afrikaans Albanian Albanian Amharic Amharic Arabic Arabic Armenian Armenian Azerbaijani Azerbaijani Basque Basque Belarusian Belarusian Bengali Bengali Bosnian Bosnian Bulgarian Bulgarian Catalan Catalan Cebuano Cebuano Chichewa Chichewa Chinese (Simplified) Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Chinese (Traditional) Corsican Corsican Croatian Croatian Czech Czech Danish Danish Dutch Dutch English English Esperanto Esperanto Estonian Estonian Filipino Filipino Finnish Finnish French French Frisian Frisian Galician Galician Georgian Georgian German German Greek Greek Gujarati Gujarati Haitian Creole Haitian Creole Hausa Hausa Hawaiian Hawaiian Hebrew Hebrew Hindi Hindi Hmong Hmong Hungarian Hungarian Icelandic Icelandic Igbo Igbo Indonesian Indonesian Irish Irish Italian Italian Japanese Japanese Javanese Javanese Kannada Kannada Kazakh Kazakh Khmer Khmer Korean Korean Kurdish (Kurmanji) Kurdish (Kurmanji) Kyrgyz Kyrgyz Lao Lao Latin Latin Latvian Latvian Lithuanian Lithuanian Luxembourgish Luxembourgish Macedonian Macedonian Malagasy Malagasy Malay Malay Malayalam Malayalam Maltese Maltese Maori Maori Marathi Marathi Mongolian Mongolian Myanmar (Burmese) Myanmar (Burmese) Nepali Nepali Norwegian Norwegian Pashto Pashto Persian Persian Polish Polish Portuguese Portuguese Punjabi Punjabi Romanian Romanian Russian Russian Samoan Samoan Scottish Gaelic Scottish Gaelic Serbian Serbian Sesotho Sesotho Shona Shona Sindhi Sindhi Sinhala Sinhala Slovak Slovak Slovenian Slovenian Somali Somali Spanish Spanish Sudanese Sudanese Swahili Swahili Swedish Swedish Tajik Tajik Tamil Tamil Telugu Telugu Thai Thai Turkish Turkish Ukrainian Ukrainian Urdu Urdu Uzbek Uzbek Vietnamese Vietnamese Welsh Welsh Xhosa Xhosa Yiddish Yiddish Yoruba Yoruba Zulu Zulu

Presiden Chili yang keluar, Michelle Bachelet, mendapat pos WHO

0a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1-5
0a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1-5

Presiden Chili Michelle Bachelet telah setuju untuk memimpin dewan Kemitraan Organisasi Kesehatan Dunia untuk Kesehatan Ibu, Bayi dan Anak setelah dia menyelesaikan peran pemerintahannya pada 11 Maret. Pengumuman itu datang setelah pertemuan 10 Januari di istana presiden di Santiago, selama dimana kepemimpinan WHO menawarkan Bachelet posisi tersebut.

“Ini adalah kehormatan besar bagi PMNCH,” Helga Fogstad, direktur eksekutif Kemitraan, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Dia mengutip "komitmen tak kenal lelah dan keyakinan tak tergoyahkan dari Bachelet pada hak-hak perempuan, anak-anak dan remaja untuk hidup, kesehatan dan kesetaraan" karena menjadikannya "pilihan ideal untuk melanjutkan misi penting" organisasi.

Didirikan pada tahun 2005, Kemitraan saat ini terdiri dari lebih dari 1,000 organisasi anggota di 77 negara. Tujuannya adalah untuk menyediakan landasan bagi lembaga akademis, organisasi nonpemerintah, asosiasi profesional perawatan kesehatan, dan lembaga lain untuk meningkatkan kesehatan ibu, bayi baru lahir, dan anak dengan mengoordinasikan strategi dan sumber daya di seluruh dunia. Bachelet akan memimpin badan pengatur Kemitraan secara sukarela mulai bulan April, menggantikan Graça Machel, politisi Mozambik dan lembaga kemanusiaan internasional.

Bachelet akan tiba di pekerjaan barunya dengan resume ekstensif yang membahas masalah kesehatan dan wanita internasional. Selain dua periode sebagai presiden wanita pertama Chili dari 2006 hingga 2010 dan 2014 hingga 2018, ia memegang gelar medis dalam bidang bedah dengan spesialisasi di bidang pediatri dan kesehatan masyarakat. Dia menjabat sebagai menteri kesehatan dan menteri pertahanan Chili di awal tahun 2000-an.

Di sela-sela masa kepresidenan, Bachelet juga merupakan direktur eksekutif pertama UN Women, seorang perwira dengan inisiatif Every Woman Every Child PBB dan presiden dari inisiatif bersama antara Organisasi Perburuhan Internasional dan WHO.

Bachelet juga merupakan anggota dewan mediasi tingkat tinggi yang baru-baru ini dibentuk oleh Sekretaris Jenderal PBB António Guterres. Pada satu titik, Bachelet adalah salah satu dari beberapa kepala negara perempuan di Amerika Selatan, bersama dengan Cristina Kirchner dari Argentina, Dilma Rousseff dari Brasil dan Laura Chinchilla dari Kosta Rika, yang semuanya tidak lagi berkuasa.

Bachelet, 66, akan memenuhi tugas dari posisi barunya saat tinggal di Chili, daripada pindah ke kantor pusat WHO di Jenewa. “Sebenarnya saya akan tinggal di negara saya karena saya mencintai negara saya dan karena saya percaya bahwa seseorang harus terus berkontribusi pada tingkat kemungkinannya,” katanya kepada media Chili. Dia juga menyebutkan bahwa dia akan tinggal di Chili untuk "mempertahankan semua reformasi" yang telah dia lakukan selama masa kepresidenannya.

Bachelet dilarang oleh batasan masa jabatan untuk mencalonkan diri kembali pada tahun 2017 dan akan digantikan oleh Sebastián Piñera, seorang miliarder kanan-tengah yang menjalani masa jabatan pertamanya sebagai presiden antara dua istilah tidak penting Bachelet.