Berita Asosiasi Berita Rwanda Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan budaya Pengumuman Pers Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Inisiatif Red Rocks Rwanda membantu menghubungkan penduduk lokal dengan turis

Pilih bahasa Anda
wisata-amahoro
wisata-amahoro
Ditulis oleh editor

Inisiatif Red Rocks Rwanda membantu menghubungkan penduduk lokal dengan turis

Cetak Ramah, PDF & Email

Sejak didirikan pada tahun 2011, Red Rocks Rwanda telah aktif menghubungkan pariwisata dan pengembangan masyarakat dengan melatih pemandu wisata untuk membekali mereka dengan keterampilan yang mereka butuhkan untuk mendampingi wisatawan di desa Nyakinama, tujuh kilometer sebelah barat kota Musanze, Rwanda utara.

Salah satu pemandu wisata yang didapat dari inisiatif ini adalah Peterson Akandida. Dia mengatakan bahwa dia bergabung dengan Red Rocks Rwanda sebagai peserta pelatihan katering dari perguruan tinggi pada tahun 2016, tetapi sekarang dia telah dilatih dalam memandu tur, sebuah profesi yang menurutnya telah membantunya menghubungkan komunitas dengan turis yang mengunjungi Red Rocks Rwanda. Panduan Komunitas Red Rocks adalah salah satu proyek yang didirikan oleh pusat tersebut sejak awal sebagai bagian dari peningkatan standar hidup pemuda setempat. Ini dirancang untuk saling menguntungkan masyarakat lokal di Nyakinama dan Taman Nasional Gunung Berapi yang lebih luas dengan memenuhi permintaan yang meningkat untuk layanan pemandu dan untuk merangsang pertumbuhan ekonomi dalam masyarakat lokal.

“Peran utama saya sebagai pemandu adalah bertindak sebagai penerjemah bagi pengunjung dan penduduk lokal yang mungkin memiliki kendala bahasa. Banyak wisatawan yang ingin mengikuti kegiatan budaya seperti menganyam keranjang dan membuat pisang tradisional dan millet beer saat berkunjung ke sini, tapi sayangnya kebanyakan penduduk setempat tidak bisa berbahasa Inggris, ”kata Akandida.

Dia menambahkan bahwa kegiatan sehari-harinya juga melibatkan memimpin sekelompok wisatawan di sekitar tempat-tempat wisata Musanze, desa-desa dan tempat-tempat penting lainnya yang ingin dikunjungi wisatawan, seperti sekolah dan rumah sakit setempat.

“Kami adalah perwakilan dari Red Rocks Rwanda dari mana kami mengasah keterampilan kami. Peran utama kami yang lain adalah untuk mempromosikan warisan budaya dan alam Rwanda dan membuat pengunjung sadar akan pentingnya budaya dan alam kami, ”katanya.

Akandida menambahkan bahwa mereka juga membantu para pelancong untuk memahami budaya, sejarah, dan cara hidup masyarakat setempat.

"Karena sebagai pemandu kami tahu pentingnya tempat dalam komunitas, tanggung jawab kami adalah menjelaskan hal ini secara tepat kepada pengunjung dalam bahasa yang dapat mereka pahami dengan baik," katanya.

Lebih lanjut Akandida mengatakan bahwa untuk menjadi pemandu wisata, Anda tidak hanya harus terampil dalam profesinya dalam hal penguasaan bahasa, tetapi juga harus jujur, dapat dipercaya, fleksibel, disiplin, dan ulet.

“Di sini kami berurusan dengan turis dari berbagai latar belakang di seluruh dunia, dan tidak ada dua turis yang akan memiliki tuntutan dan sifat yang sama. Kami harus mengakomodasi mereka meskipun terkadang satu atau dua orang membuat Anda jengkel karena permintaan yang tampaknya tidak mungkin, ”kata pemandu wisata.

Akandida menambahkan bahwa inisiatif pemandu wisata Red Rocks telah membantu komunitas lokal untuk memiliki hubungan yang lebih kuat dengan pengunjung, menambahkan bahwa pariwisata terus berkembang di Musanze pada umumnya dan Nyakinama pada khususnya, berkat Red Rocks Rwanda, permintaan akan pemandu yang terus meningkat terus meningkat dan itulah mengapa mereka melanjutkan program untuk melatih lebih banyak pemandu di pusat.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi adalah Linda Hohnholz.