24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Asosiasi Breaking Travel News budaya Berita Pengumuman Pers Berita Terkini Rwanda Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Galeri seni New Red Rocks merupakan anugerah bagi upaya konservasi di Rwanda utara

Galeri-Seni-Batu Merah
Galeri-Seni-Batu Merah
Ditulis oleh editor

Galeri seni New Red Rocks merupakan anugerah bagi upaya konservasi di Rwanda utara

Cetak Ramah, PDF & Email

Sebuah galeri seni baru yang bertujuan untuk melibatkan komunitas lokal dalam konservasi, pariwisata dan pembangunan berkelanjutan akan dibuka di dekat pintu masuk Taman Nasional Gunung Berapi Rwanda. Inisiatif ini merupakan kemitraan antara Red Rocks Cultural Center, pengrajin di Kinigi Community Commercial Complex (KCCC), serta La Pailotte, tempat makan populer di Musanze.

Galeri seni akan beroperasi di desa Butorwa 1 di tempat yang telah menjadi rumah bagi KCCC sejak dibuka untuk 12 anggota koperasi yang bergerak di bidang pembuatan seni dan kerajinan tangan. Galeri ini menargetkan program pendidikan, seni, penelitian, dan pengembangan masyarakat.

Theogene Ntuyenabu, koordinator program KCCC, mengatakan tujuan utama dari galeri dan emporium debat ini adalah untuk melibatkan masyarakat lokal dalam mengidentifikasi keterampilan mereka dan untuk melibatkan anggota masyarakat dalam konservasi dan pariwisata berkelanjutan di sekitar taman.

“Kami akan melibatkan masyarakat dalam penanaman pohon, diskusi dan debat konservasi dan pariwisata, sekaligus menciptakan jalan bagi penduduk setempat untuk menjual karya seni dan kerajinan tangan mereka kepada wisatawan dan kemudian mendapatkan keterampilan dan bakat mereka,” kata Ntuyenabu .

Ntuyenabu mengamati bahwa pendirian Galeri Seni Batu Merah akan menciptakan peluang bagi kaum muda untuk memanfaatkan keterampilan mereka dan meningkatkan produktivitas serta kemampuan kerja mereka.

Sejauh ini, pekerjaan untuk merenovasi salah satu bangunan yang akan digunakan sebagai galeri dan emporium debat sedang berlangsung dan Red Rocks berharap saat beroperasi, galeri ini akan menjadi tempat yang semarak di mana pembicaraan pariwisata dan konservasi berkelanjutan akan diadakan. , melibatkan wisatawan dan masyarakat sekitar.

“Target utama kami adalah membantu komunitas lokal terlibat dalam aktivitas menguntungkan yang meningkatkan mata pencaharian mereka, sementara pada saat yang sama kami berharap dapat memasukkan mereka ke dalam beberapa program Pusat Kebudayaan Red Rocks,” kata Ntuyenabu.

Greg Bakunzi, pendiri Red Rocks Cultural Center, mengatakan bahwa organisasinya telah memutuskan untuk bermitra dengan Kinigi Community Commercial Center sebagai cara untuk menyatukan pengembangan masyarakat, konservasi, dan pariwisata. Kinigi, rumah bagi Taman Nasional Gunung Berapi, adalah pusat kegiatan pariwisata di Musanze dan negara pada umumnya dan.

“The Red Rocks Art Gallery adalah bagian dari inovasi kami untuk juga mengadakan lokakarya di pusat di mana para tamu dan anggota masyarakat dapat menikmati seni konservasi melalui aksi,” kata Bakunzi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi adalah Linda Hohnholz.