24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News budaya Berita Terbaru Republik Dominika Industri Perhotelan Berita Terbaru Jamaika Rapat Berita Industri Berita Orang-orang Tanggung jawab Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang

Presiden Republik Dominika berbicara pada Konferensi Kemitraan untuk Pariwisata Berkelanjutan

0a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a-8
0a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a-8

Pariwisata adalah salah satu cara paling langsung untuk menjalin hubungan antara manusia, mendorong pertukaran ide dan pengalaman

Cetak Ramah, PDF & Email

Pidato Yang Mulia, Presiden Republik Dominika, Lic. Danilo Medina, pada Konferensi Kemitraan untuk Pariwisata Berkelanjutan:

Yang Mulia Andrew Holness,
Perdana Menteri Jamaika;

Yang Terhormat Tuan Allen Chastanet,
Perdana Menteri Saint Lucia;

Yang Mulia Taleb Rifai,
Sekretaris Jenderal Organisasi Pariwisata Dunia;

Yang Terhormat Ny. Cecile Fruman,
Direktur Perdagangan dan Praktik Daya Saing Global, atas nama Bank Dunia;

Yang Terhormat Lord Alexandre Meira Da Rosa,
Wakil Presiden untuk Amerika Latin dan Karibia dari Bank Pembangunan Inter-Amerika;

Anggota terhormat dari Lembaga yang Bekerja Sama untuk penyelenggaraan konferensi ini;

Anggota Terhormat dari berbagai Delegasi Internasional yang hadir;

Anggota terhormat Pemerintah Jamaika;

Saudara-saudara,

Senang berada di sini, di kota indah Teluk Montego dan merupakan suatu kehormatan untuk mengunjungi apa yang bagi Dominikan dan akan selalu menjadi negara saudara Jamaika.

Saya ingin berterima kasih kepada Yang Terhormat Perdana Menteri, Andrew Holness, atas undangan pribadinya dan penyelenggaraan Konferensi tentang Kemitraan untuk Pariwisata Berkelanjutan ini.

Seperti yang Anda ketahui, pariwisata adalah salah satu cara paling langsung untuk menjalin hubungan antar manusia, mendorong pertukaran ide dan pengalaman.

Dan ini juga merupakan cara untuk menciptakan hubungan antar negara yang hingga saat ini tidak diketahui, tetapi mungkin memiliki kesamaan masa depan yang cerah.

Saya melihat banyak pemimpin pertukaran global yang hebat ini di sini, saya melihat promotor hebat dari sektor pariwisata, baik publik maupun swasta.

Dan itu membuat saya bahagia, karena pariwisata, selain sebagai pencipta pengalaman, adalah pendorong pembangunan yang hebat bagi negara-negara yang menyelenggarakannya.

Yang benar adalah, hanya dalam enam dekade, pariwisata telah berubah dari industri kecil mewah menjadi fenomena massal global.

Menurut angka Organisasi Pariwisata Dunia, pada tahun 1950 pariwisata bergerak 2 miliar dolar dalam skala global, pada tahun 2000 mencapai 495 miliar dolar dan, mengikuti kurva percepatan ini, pada 2015 sudah mencapai satu triliun dan setengah dolar. Ini mewakili 10% dari Produk Domestik Bruto Dunia.

Pada 2016, lebih dari 1.2 miliar wisatawan berkeliling dunia dan, menurut angka dari Organisasi Pariwisata Dunia untuk tahun 2030, diproyeksikan angka 1.8 miliar orang akan tercapai.

Sebagai gambaran, ini berarti pariwisata menduduki peringkat ketiga dalam ekspor dunia pada tahun 2015, setelah bahan bakar dan produk kimia, dan di depan produk otomotif dan makanan.

Ini terutama penting untuk negara-negara kurang berkembang, di mana pariwisata menyumbang sekitar 7% dari ekspor barang dan 30% dari ekspor jasa.

Oleh karena itu, dampak ekonomi dari fenomena ini begitu besar sehingga, secara langsung atau tidak langsung, bertanggung jawab atas sekitar satu dari sepuluh pekerjaan di dunia, yang menghasilkan peluang kemajuan bagi negara-negara dari semua garis lintang.

Jika kami menganalisis pertumbuhan pariwisata ini menurut wilayah, kami menemukan bahwa tahun lalu Asia dan Pasifik tumbuh sebesar 9%, diikuti oleh Afrika, dengan peningkatan 8%, dan Amerika, yang tumbuh sebesar 3%.

Di Eropa, wilayah yang paling banyak dikunjungi di dunia dan oleh karena itu merupakan pasar yang paling terkonsolidasi, pertumbuhannya adalah 2%, dan satu-satunya wilayah yang kehilangan pengunjung, 4%, adalah Timur Tengah karena ketidakstabilan politik di wilayah tersebut.

Singkatnya, pariwisata telah dibedakan oleh pertumbuhan yang hampir tidak terganggu dari waktu ke waktu, meskipun terkadang terjadi krisis, selalu menunjukkan kekuatan dan ketahanannya sebagai sumber pendapatan.

Tentunya, pertumbuhan eksponensial seperti ini tentunya disertai dengan tantangan dan ancaman lainnya. Itulah mengapa sangat penting bagi kita untuk berhenti merenung.

Saudara-saudara,

Tahun 2017 yang akan segera berakhir ini dinyatakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai Tahun Internasional Pariwisata Berkelanjutan untuk Pembangunan.

Sebuah keputusan yang kami rayakan dan telah memberikan kontribusi yang signifikan untuk menyoroti kebutuhan untuk berpikir dalam jangka panjang dan mengakui bahwa masa depan sektor ini tidak boleh dibiarkan dengan improvisasi.

Sejak awal Tahun Pariwisata Berkelanjutan Internasional, lusinan acara desentralisasi telah terjadi setiap bulan, di berbagai belahan dunia, tetapi semuanya selaras di sekitar tujuan yang sama.
Untuk mencapai itu, industri yang tumbuh dan penuh peluang ini semakin berorientasi pada definisi pariwisata berkelanjutan. Yaitu, menuju pariwisata yang menjaga keseimbangan antara kepentingan sosial, ekonomi dan ekologi; pariwisata yang mengintegrasikan kegiatan ekonomi dan rekreasi dalam rangka mengupayakan pelestarian nilai alam dan budaya.

Topik yang telah dibahas banyak, beragam dan menarik. Dari masa depan resor dan wisata gastronomi, hingga peran komunikasi dalam pariwisata berkelanjutan, inisiatif konservasi satwa liar dan pesisir atau kebutuhan untuk memastikan pariwisata yang dapat diakses oleh penyandang disabilitas. Kalender ini mempertemukan para pengusaha pariwisata dari seluruh dunia dan dari semua ukuran, dari lembaga swadaya masyarakat, akademisi, pejabat dan teknisi dari lembaga multilateral.

Selain rapat Komisi Daerah dan Majelis Umum, diadakan kegiatan dalam skala yang lebih besar.

Misalnya, di Manila ada Konferensi Dunia tentang Statistik Pariwisata Berkelanjutan, yang penting jika kita ingin memiliki data yang obyektif untuk bergerak menuju tujuan kita.

Pada bulan September, Montreal menjadi tuan rumah Konferensi Dunia tentang Pariwisata Berkelanjutan untuk Pembangunan dan Perdamaian dan Pertemuan Meja Bundar tentang Pariwisata Perkotaan Berkelanjutan diadakan di Madrid, sesuatu yang tidak diragukan lagi menarik minat ibu kota utama Eropa, tetapi juga negara-negara berkembang yang berusaha untuk mendiversifikasi tawaran mereka.

Selain itu, menjelang Penutupan Tahun Pariwisata Berkelanjutan Internasional kita masih memiliki agenda Konferensi Dunia UNWTO dan UNESCO tentang Pariwisata dan Kebudayaan, di kota Muscat Kesultanan Oman.

Berpartisipasi, dalam satu atau lain cara dalam kegiatan ini, lokakarya dan seminar telah dan merupakan peluang besar bagi ribuan orang yang terkait dengan dunia pariwisata dan juga bagi berbagai pelaku yang terlibat dalam pengambilan keputusan.

Banyak ilmu, pengalaman, kajian, data dan kapabilitas yang telah ditangan kita berkat perayaan International Sustainable Tourism tahun ini.

Peluang besar telah terbuka bagi kita untuk bersama-sama berefleksi dalam jangka panjang dan mulai merencanakan sekarang langkah-langkah konkret yang akan membawa kita untuk membangun sektor pariwisata yang ingin kita tinggalkan untuk generasi berikutnya.

Kami membutuhkan pariwisata yang mempertimbangkan pengambilan keputusan lokal, menciptakan lapangan kerja bagi komunitas dan menghormati identitas dan minat mereka.

Kita membutuhkan pariwisata yang mendorong rasa hormat dalam segala bentuknya, yang tidak menjadi industri ekstraktif dan yang manfaatnya didistribusikan secara seimbang.

Dan saya memahami bahwa Tahun Pariwisata Berkelanjutan Internasional ini melengkapi kami dengan alat untuk memobilisasi dari pemerintah, sektor swasta dan masyarakat sipil untuk bekerja sama untuk tujuan ini.

Misi kami sekarang adalah akhir tahun ini hanyalah permulaan.

Awal dari agenda kerja nasional, regional dan dunia yang jauh lebih intens dan terkoordinasi untuk maju menuju masa depan pariwisata.

Dalam hal ini kami menganggap positif bahwa Agenda 2030 dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan SDO Perserikatan Bangsa-Bangsa, menganggap pariwisata berkelanjutan sebagai salah satu tujuannya.

Saya juga ingin menekankan bahwa tujuan transformasi pariwisata ini tidak boleh dilihat sebagai perubahan drastis dengan model yang ada. Saya memahami bahwa pada kenyataannya yang harus terjadi adalah evolusi alamiah.

Negara-negara di kawasan Karibia, misalnya, tidak akan berhenti dikunjungi untuk menikmati matahari dan pantai. Itu adalah salah satu daya tarik kami.

Namun, kami juga tahu bahwa untuk pengalaman itu kami dapat menambahkan banyak pengalaman lain. Kami menawarkan wisata petualangan, wisata ekologi, wisata sejarah dan budaya, wisata kuliner, wisata religi dan wisata kesehatan. Singkatnya, daftar opsi tanpa akhir yang melangkah lebih jauh.

Namun selain itu, alat yang kita miliki sekarang harus memungkinkan kita untuk mengevaluasi dan merencanakan perkembangan masa depan yang akan kita terapkan di setiap tempat dan konsekuensinya di semua bidang.

Kami harus melakukan ini untuk memastikan keberlanjutan ekonomi dan lingkungan, dan agar pendapatan pariwisata menjangkau lebih banyak masyarakat.

Kita harus memenuhi kebutuhan wisatawan saat ini dan jutaan orang yang hidup dari pariwisata, tetapi kita juga harus memastikan kebutuhan ekonomi dan sosial penduduk lainnya, serta integritas budaya dan ekologi dari ekosistem kita yang rapuh, yang pada akhirnya menjadi warisan yang akan kita tinggalkan untuk generasi mendatang.
Di negara saya, Republik Dominika, seperti halnya di banyak belahan dunia lainnya, masih banyak kawasan dengan atraksi alam dan budaya yang luar biasa yang belum berkembang sepenuhnya, seperti barat daya dan barat laut republik ini.

Tapi kita tahu bahwa di tempat-tempat itu kita harus bertaruh pada pariwisata berkelanjutan dan kepadatan rendah. Pengalaman yang menjaga keseimbangan antara kepentingan sosial, ekonomi dan ekologi.

Sebab, di samping itu, semakin banyak wisatawan yang sadar akan perlunya mengintegrasikan pengalaman liburan mereka dengan pelestarian nilai alam dan budaya daerah tersebut.

Komitmen terhadap keberlanjutan pariwisata, dalam segala bentuknya, akan bermanfaat dari semua sudut pandang dan, saya yakin, juga akan menjadi sumber pendapatan dan pembangunan bagi masyarakat kita.

Mereka yang hadir bergabung dengan peluang bersama dan, mengapa tidak, juga tantangan global yang besar.

Tantangan di mana pariwisata secara paradoks dapat menjadi faktor yang memberatkan jika salah penanganan, dan menjadi solusi jika dikelola dengan baik.

Respon terhadap masalah kesehatan, seperti wabah Zika atau bencana alam, seperti angin topan atau banjir, harus mengingatkan kita akan perlunya perencanaan dan koordinasi yang permanen antar negara kita.

Dengan cara yang sama, kita memiliki tanggung jawab untuk bekerja sama dalam mencari solusi regional untuk masalah bersama, seperti pengelolaan limbah, pembangkitan energi bersih, atau konservasi laut dan samudra kita.

Dan, tentu saja, kita harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan agar negara kita dan sektor pariwisata kita sepenuhnya siap untuk beradaptasi dengan perubahan iklim.

Itulah mengapa kami senang bahwa sektor pariwisata telah berkomitmen untuk mengurangi emisi CO2 sebesar 5%.

Faktanya pada hari berikutnya 29 negara saya, Republik Dominika akan menjadi tuan rumah lokakarya tentang peran pariwisata dalam kerangka Inisiatif Iklim Internasional.

Ini juga mengapa sangat menarik bahwa, terutama di negara-negara yang paling rentan, kami memiliki satu suara di forum seperti KTT “Satu Planet” yang akan diadakan di Paris tentang perubahan iklim.

Sudah saatnya dunia mengetahui kesulitan yang harus kita atasi dalam menghadapi bencana alam yang semakin sering terjadi dan untuk mendukung kita dalam mitigasi dan rekonstruksi.

Saudara-saudara,

Sebelum menyelesaikan intervensi ini, saya ingin memfokuskan perhatian pada kawasan Karibia kita.
Tahun lalu kami menerima kabar baik.
Pariwisata di kawasan Karibia tumbuh lebih cepat dari rata-rata dunia dan sebagai hasilnya, untuk pertama kalinya, kami melampaui angka 25 juta pengunjung.
Semuanya menunjukkan bahwa 2017 akan menjadi tahun kedelapan berturut-turut pertumbuhan pariwisata berkelanjutan di Karibia, dengan 4% solid dibandingkan dengan tahun sebelumnya dan semuanya menunjukkan bahwa tren ini akan terus berlanjut.

Dalam kasus kawasan Karibia, ini sangat penting, karena kita saat ini adalah kawasan yang paling bergantung pada pendapatan pariwisata dalam perekonomian mereka.

Sebagai contoh, untuk Republik Dominika, pariwisata menghasilkan lebih dari 25% mata uang yang dihasilkan oleh perekonomian kita.

Karena itu, kita berada di depan peluang yang sangat besar. Apalagi jika kita bisa memposisikan "The Caribbean" sebagai destinasi terpadu di pasar global.

Ini tidak berarti, tentu saja, kami orang Dominikan akan berhenti mempromosikan Republik Dominika, atau orang Jamaika berhenti mempromosikan Jamaika sebagai tujuan.

Ini hanyalah masalah mengakui bahwa ada pasar yang lebih besar di baliknya. Ada seorang pengunjung yang ingin mengumpulkan lebih dari satu pengalaman dalam perjalanannya, mengetahui kekayaan dan keragaman budaya kita dan memanfaatkan kunjungannya ke belahan dunia ini untuk bepergian ke berbagai tempat.

Hal itu membuka kita, seperti yang Anda ketahui, ruang besar untuk apa yang dalam bahasa teknis disebut pariwisata multi-tujuan.

Republik Dominika, Trinidad dan Tobago, Barbados, Jamaika, Saint Lucia, Kuba, Puerto Rico, dan semua pulau yang membentuk kawasan indah ini memiliki potensi yang sangat besar jika kami dapat menjalin jaringan penawaran yang memungkinkan pelanggan menjelajahi semua atraksi yang itu menambah iklim, budaya dan pengalaman yang ditawarkan oleh Karibia.

Dalam hal itu, hari ini negara saya telah menandatangani perjanjian kerja sama pariwisata multi-tujuan dengan Jamaika, dengan tujuan memperkuat penawaran bersama ini. Tentu saja, tujuan kami adalah agar ini diikuti oleh banyak perjanjian lain di antara negara-negara Karibia, yang memungkinkan kami untuk mengembangkan potensi penuh kami.

Dari pemerintah, banyak yang dapat kita lakukan untuk mempromosikan pariwisata di kawasan ini: langit terbuka, fasilitasi migrasi, bandara dan insentif pajak yang lebih baik dan lebih efisien dan, tentu saja, promosi bersama.

Begitu pula, ada banyak hal yang dapat mulai dilakukan oleh sektor swasta: operator tur, agen perjalanan, maskapai penerbangan, perusahaan pelayaran dan pelaku lainnya harus melihat keuntungan besar yang dapat mereka peroleh jika mereka sudah mulai merancang produk multi-tujuan yang menarik.

Teman,

Bisa dibilang, negara kita adalah negara yang ekstrover. Dan tidak hanya untuk kegembiraan orang-orang kami dan keramahtamahan kami untuk menerima orang asing, tetapi juga untuk kesediaan kami untuk memperluas wawasan kami.

Kami orang Dominikan bertaruh untuk keterbukaan terhadap dunia, tetapi kami bertaruh di atas segalanya, untuk kolaborasi dan kerja sama untuk mencapai hasil yang lebih baik.

Kami ingin bekerja sama dengan Anda semua untuk mengubah sektor pariwisata tidak hanya menjadi mesin pertumbuhan, tetapi menjadi motor untuk pertumbuhan yang berkelanjutan.

Mari kita pertaruhkan semua nilai terbaik kita sehingga pariwisata tidak hanya lebih banyak lapangan kerja, tetapi juga lapangan kerja formal dan berkualitas untuk kemajuan bangsa kita.

Mari kita tidak hanya menjadi lebih banyak mata uang dan pendapatan, tetapi pendapatan untuk semua sektor dan seluruh wilayah, secara seimbang.

Kita semua yang hadir di sini memiliki tanggung jawab, tidak hanya untuk berpartisipasi, tetapi juga memimpin transformasi yang dialami pariwisata ini.

Jangan meragukannya: prioritas Anda juga merupakan prioritas Republik Dominika.

Kami akan terus bertaruh pada pariwisata yang mencerminkan tiga nilai yang diusulkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa: Bepergian, nikmati, dan hormat.

Terima kasih banyak!

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Pemimpin Redaksi Penugasan

Editor Penugasan Kepala adalah OlegSziakov