24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Asosiasi Breaking Travel News Bisnis perjalanan budaya Industri Perhotelan Berita Pengumuman Pers Tanggung jawab Berita Terkini Rwanda Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan

Bagaimana Red Rocks Rwanda menghubungkan pariwisata komunitas dan konservasi melalui seni

Amahoro-Tours-1
Amahoro-Tours-1
Ditulis oleh editor

Bagaimana Red Rocks Rwanda menghubungkan pariwisata komunitas dan konservasi melalui seni

Cetak Ramah, PDF & Email

Tepat di pintu masuk Pusat Kebudayaan Red Rocks di desa Nyakimana, distrik Musanze, Rwanda utara, terdapat bangunan kecil yang menampung berbagai seni dan kerajinan. Pameran termasuk lukisan indah oleh Zulu, seniman penduduk pusat tersebut, serta berbagai kerajinan tangan yang dibuat oleh wanita setempat. Sekilas, Anda mungkin mengira ini hanyalah galeri seni lain di Rwanda… Sampai Anda memahami cerita di baliknya.

Pada tahun 2011, Red Rocks Cultural Center memulai program yang bertujuan untuk mempromosikan kegiatan terkait seniman sebagai salah satu cara untuk melestarikan lingkungan di sekitar Taman Nasional Gunung Berapi. Enam tahun kemudian, masyarakat setempat sekarang memiliki jalan untuk memanen produk alami untuk membuat karya seni estetika, yang mereka jual kepada wisatawan yang berkunjung. Hal ini pada intinya membuat mereka mandiri, terutama para pemuda dan pemudi setempat yang memiliki ketrampilan dan bakat membuat produk tersebut.

Greg Bakunzi, pendiri Red Rocks Cultural Center, mengatakan inisiatifnya: “Kami ingin mempromosikan pelestarian lingkungan melalui seni dan kerajinan. Ada beberapa persenjataan di gudang senjata kami yang akan kami gunakan untuk mencapai tujuan kami. Lagi pula, seni, kerajinan, dan konservasi lingkungan terkait erat. "

Dia menambahkan bahwa setiap orang dipersilakan ke Red Rocks untuk mengekspos bakatnya, dan warisan alam negara harus dilestarikan dengan segala cara.

Wisata Amahoro

Bakunzi percaya bahwa keterlibatan masyarakat lokal sangat penting untuk pengelolaan kawasan lindung yang berkelanjutan. “Sebagai seorang profesional pariwisata, saya menyadari bahwa masyarakat lokal bertanggung jawab untuk terus menerus menekan dan melakukan kegiatan ilegal seperti perburuan dan penebangan hutan. Saya datang dengan inisiatif seni dan kerajinan ini sebagai sarana untuk mencapai upaya konservasi kami. Akhirnya, melalui program pendidikan dan advokasi yang telah kami mulai di Red Rocks, kami akan berhasil dalam upaya kami untuk menyelamatkan lingkungan dan warisan alam yang kami banggakan, ”katanya.

Di Red Rocks Cultural Center, semua seni dan kerajinan dibuat dari produk alami, menurut Bakunzi juga merupakan cara alami untuk melestarikan warisan kaya Rwanda.

Dia menambahkan bahwa sejumlah besar organisasi non-pemerintah (LSM) nasional dan internasional sekarang berkomitmen untuk bekerja dengan Dewan Pembangunan Rwanda (RDB) yang dikelola negara untuk mempromosikan pengembangan masyarakat melalui seni dan kerajinan. Beberapa organisasi yang disebutkan Bakunzi termasuk Program Konservasi Gorilla, Program Komunitas Virunga, Dian Fossey Gorilla Fund (DFGG), Care International, Organisasi Gorilla, Konservasi Seni, Perkumpulan Konservasi Satwa Liar, dan Rotary Club of Musanze (di mana Bakunzi saat ini menjadi ketua yang melayani).

Wisata Amahoro

“Di Red Rocks, kami bermaksud menyatukan semua organisasi ini untuk mempromosikan pariwisata, konservasi, dan pengembangan masyarakat. Itulah yang kami perjuangkan, ”kata Bakunzi.

Dia menambahkan bahwa salah satu inisiatif Red Rocks Cultural Centre, Hands of Hope, telah melihat komunitas wanita lokal berhasil memasarkan dan menjual kerajinan tangan mereka ke komunitas internasional, dan Red Rocks berharap dapat menetaskan kisah sukses untuk memasarkan sejumlah inisiatif yang mereka datangi. dengan.

“Saat Red Rocks didirikan, kami baru tahu tentang kesulitan yang dihadapi anggota komunitas lokal dalam memasarkan produk mereka secara internasional. Namun seiring pertumbuhan kami, kami menemukan ada sejumlah anak muda yang juga berbakat dalam membuat seni dan kerajinan. Pemuda-pemuda inilah yang sekarang kami gunakan untuk mempromosikan upaya konservasi di sekitar Taman Nasional Gunung Berapi… Mereka menggunakan bakat mereka untuk memiliki pendapatan sendiri daripada bergantung pada kegiatan ilegal, ”kata Bakunzi.

Berkat Hands of Hope, perempuan desa di desa Nyakimana dan desa tetangga telah mencapai pemberdayaan ekonomi, dan dalam prosesnya menjadi secercah harapan.

Narasi dari beberapa wanita ini menunjukkan semuanya. Marie Nyirabigirimana, 33 tahun, penduduk Desa Susa, adalah tipikal wanita pedesaan Anda. Dia putus sekolah dasar sebelum menikah pada tahun 2002. Ibu tiga anak ini adalah anak kelima dari enam bersaudara dan tidak ada saudara kandungnya yang melampaui Sekolah Dasar Enam.

“Orang tua kami tidak mampu membayar biaya sekolah untuk membawa kami ke sekolah menengah,” kata Nyirabigirimana. Keluarganya sepenuhnya bergantung pada pertanian subsisten.

“Bertani adalah satu-satunya cara saya bertahan hidup dan saya bahkan menikah dengan seorang petani. Tapi hari ini, banyak yang berubah dalam hidup saya dan keluarga saya. Saya diperkenalkan dengan proyek yang disebut 'Tangan Harapan' di desa saya dan itu mengubah status ekonomi, sosial dan emosional saya, ”kata Nyirabigirimana.

Dengan proyek Tangan Harapan, Nyirabigirimana mengatakan bahwa dia memperoleh keterampilan menenun dan literasi keuangan, antara lain.

“Selain belajar cara menganyam keranjang yang kami jual kepada turis, saya sebenarnya bisa berbicara bahasa Inggris dengan turis tidak seperti sebelumnya. Ketika saya bertemu turis di desa saya, jika dia tersesat, saya perkenalkan diri saya dan memberi mereka petunjuk arah dalam bahasa Inggris, ”tambah Nyirabigirimana. Program literasi di Hands of Hope dilaksanakan pada hari Selasa dan Jumat sore.

“Selama kelas melek huruf ini, saya dapat belajar banyak hal dan membuat keputusan yang tepat untuk keluarga saya. Semua anak saya sudah bersekolah dan saya berharap dapat terus mendukung mereka untuk memiliki masa depan yang cerah, berkat Tangan Pengharapan, ”ucap Nyirabigirimana.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi adalah Linda Hohnholz.