Berita Asosiasi Breaking Travel News Berita Terbaru Mozambik Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Gajah muda yang melarikan diri dari pemburu Mozambik ditembak di peternakan SA

GajahMW
GajahMW
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Dua gajah muda ditembak di wilayah Komatipoort dekat Taman Nasional Kruger setelah kawanan mereka dilaporkan diteror oleh pemburu liar di seberang perbatasan Mozambik.

Menurut Dinas Pariwisata & Taman Mpumalanga (MTPA), gajah tersebut berasal dari kawanan yang merusak tanaman pertanian di kawasan Coopersdal. Louw Steyn, manajer departemen Perburuan & Pengembangan MTPA, mengatakan gajah-gajah itu masih muda dan kemungkinan besar melarikan diri dari sisi perbatasan Mozambik.

Video panjangnya diterbitkan oleh yang rendah perlihatkan dua gajah muda sebelum mereka ditembak. Menurut petani di daerah itu, yang lebih tua dari keduanya berada dalam kondisi yang memprihatinkan.

Menurut Michele Pickover dari EMS Foundation, sikap tidak berperasaan MTPA terhadap kedua gajah muda itu tidak bisa diterima. 'Jika gajah mencoba melarikan diri [pemburu], dan karena itu dipisahkan dari keluarganya, [mereka pasti] mengalami trauma yang parah. Bahkan lebih tidak dapat diterima bahwa MTPA melakukan apa yang mereka lakukan. '

MTPA menolak berkomentar apakah ada langkah-langkah mitigasi atau alternatif yang dipertimbangkan sebelum keputusan dibuat. Seorang juru bicara MTPA mengonfirmasi yang rendahNamun, gajah tidak dapat dipindahkan menggunakan helikopter untuk mengejar hewan-hewan itu, 'karena ada anak sapi di kawanannya'.

Pembunuhan itu mengikuti konferensi nasional tentang Manajemen Konflik Manusia-Gajah di Afrika Selatan, yang dihadiri MTPA, yang menyoroti pentingnya berpegang pada Norma dan Standar Departemen Urusan Lingkungan untuk Pengelolaan Gajah.

Menurut ini, hewan penyebab kerusakan (DCA) hanya ditembak sebagai upaya terakhir setelah opsi alternatif, termasuk relokasi, gagal. Langkah-langkah DEA ​​untuk menangani DCA adalah 'meminimalkan kerusakan' bagi manusia dan hewan. Ia juga menyatakan bahwa 'pengelolaan hewan penyebab kerusakan harus proporsional dengan kerusakan yang ditimbulkan'.

MTPA merilis pernyataan menyusul penembakan yang mengatakan gajah menyebabkan kerusakan berlebihan pada tanaman pertanian di daerah tersebut. Namun menurut petani Freddie Tecklenburg, kerusakan properti tempat MTPA menembak gajah sangat minim. “Mereka mematahkan beberapa benang di ladang tomat tua dan menginjak pipa tetes. Setelah itu mereka pindah ke semak-semak, tempat mereka ditembak, 'katanya.

Herman Badenhorst, manajer umum di Mlambo Uvs di properti tetangga, setuju bahwa kerusakan minimal. Gajah-gajah itu melintasi properti Mlambo sebelum ditembak di pertanian Tecklenburg. "Kerusakan yang ditimbulkan tidak cukup untuk membenarkan pembunuhan hewan," kata Badenhorst. 'Gajah muda merobohkan beberapa tebu dan pisang saat mereka berjalan melewatinya, tapi itu tidak perlu ditangisi'.

Dr Yolanda Pretorius, wakil ketua Elephant Specialist Advisory Group (ESAG), mengatakan prosedur yang diperlukan untuk membunuh DCA tidak selalu diikuti 'karena sumber daya dan kapasitas di banyak departemen konservasi alam terbatas. Hal ini menyebabkan tidak semua pilihan yang tersedia untuk menangani gajah yang pecah dieksplorasi secara menyeluruh. ' Dia mengatakan DCA hanya dapat dibunuh di lokasi dan tanpa investigasi jika mereka menimbulkan ancaman langsung bagi kehidupan manusia.

Steyn, bagaimanapun, mengatakan Norma dan Standar hanya 'pedoman tentang bagaimana menangani masalah gajah'. Dia mengatakan tidak ada yang dapat menentukan bagaimana setiap kasus harus ditangani sebelumnya dan ini dilakukan atas kebijaksanaan pihak berwenang.

Pretorius menunjukkan, bagaimanapun, bahwa 'banyak organisasi seperti ESAG bersedia membantu dalam mengorganisir intervensi alternatif selain pemusnahan tetapi sering terlambat mendengar tentang kasus ini.'

Pada bulan September tahun ini, kasus darurat gajah penyebab kerusakan serupa ditebang di dekat Taman Nasional Kruger. Dalam hal ini, tiga gajah jantan melarikan diri dari Cagar Alam Pribadi Terkait yang berbatasan dengan Kruger. Mereka merusak kebun mangga dan juga mempengaruhi infrastruktur manusia. Namun, alih-alih ditembak, gajah-gajah itu dipindahkan di a penyelamatan gajah yang sulit dilakukan oleh Elephants Alive, sebuah organisasi yang mengkhususkan diri dalam penelitian gajah dan mempromosikan hidup berdampingan yang harmonis antara manusia dan gajah.

Dr Michele Henley dari Elephants Alive mengatakan pada saat itu bahwa hewan penyebab kerusakan seringkali tidak lebih dari perintis yang terperangkap di antara perluasan perkembangan manusia yang melanggar jalur migrasi kuno.

Menurut yang rendah, dua gajah lagi yang merupakan bagian dari kawanan masih berada di luar perimeter yang dilindungi, dilaporkan sedang dalam perjalanan ke arah selatan ke wilayah Mananga. Menurut MTPA, 'gajah-gajah ini akan ditangani jika ada pengaduan'.

SUMBER: KUCING

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.