Berita Asosiasi Breaking Travel News budaya Berita Terbaru Namibia Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang

Kementerian Pariwisata Namibia menepis pembunuhan gajah gurun yang dipertanyakan

Kambonde-Gajah Afrika
Kambonde-Gajah Afrika
Ditulis oleh editor

Kementerian Pariwisata Namibia menepis pembunuhan gajah gurun yang dipertanyakan

Cetak Ramah, PDF & Email

Dua dari hanya lima gajah gurun dewasa yang tersisa yang menempati wilayah Ugab di Namibia baru-baru ini diburu dan dibunuh.

Tsaurab dan Tusky, bersama dengan lembu jantan muda lainnya, Kambonde, ditembak di tengah-tengah protes internasional dan petisi yang sedang berlangsung mencoba untuk menghentikan pembunuhan - kegemparan yang ditepis oleh Kementerian Lingkungan & Pariwisata (MET) Namibia sebagai "rekayasa dan kesalahpahaman tentang pemberian izin untuk pemusnahan hewan penyebab masalah, "yang juga menyatakan bahwa pembunuhan hewan penyebab masalah" sering kali merupakan pilihan terakhir setelah alternatif lain telah dicoba. "

Namun, dengan pembunuhan Kambonde, yang dianggap sebagai hewan penyebab masalah, ternyata tidak demikian.

Pembunuhan yang tidak manusiawi

Menurut putri pemilik properti tempat Kambonde ditembak, pemilik tanah dan penduduk setempat berusaha menyelamatkan gajah tersebut. “Kami melakukan banyak upaya untuk merelokasi gajah, namun Pemerintah menolak memberikan izin.”

Sebagai gantinya, izin berburu dikeluarkan oleh MET. Tetapi pada hari pembunuhan, pemburu menolak untuk melanjutkan pembunuhan karena Kambonde yang berusia 18 tahun terlalu kecil. Sebagai gantinya, pemburu diberi izin berburu trofi pada menit-menit terakhir untuk menembak Tsaurab, seekor gajah gurun yang terkenal karena karakternya yang lembut dan lembut serta salah satu dari hanya dua sapi jantan dewasa muda yang berkembang biak di wilayah tersebut.

Keesokan harinya, MET tetap memerintahkan pembunuhan Kambonde. Dan, menurut penjaga permainan komunitas di Sorris Sorris Conservancy, kematian hewan itu adalah pertumpahan darah. “Gajah itu harus ditembak delapan kali setelah pemburu melukainya dengan tembakan pertama. Sipir MET yang hadir pada perburuan harus menerapkan kudeta, ”atau pembunuhan belas kasihan.

Menurut juru bicara MET Romeo Muyunda, hewan bermasalah sering dialihdayakan untuk dibunuh dengan membayar pemburu, seperti yang terjadi di Kambonde.

Voortrekker, banteng terkenal berumur 45 tahun, Bennie berumur 35 tahun dan Cheeky berumur 25 tahun sekarang menjadi satu-satunya sapi jantan yang berumur berkembang biak yang tersisa di wilayah tersebut.

Tsaurab di Afrika

Tsaurab di Afrika

Mengapa membunuh gajah gurun yang langka?

Setelah perburuan, MET meyakinkan “semua pengikut internasional” bahwa mereka “telah menciptakan platform yang mendorong komunitas untuk hidup berdampingan dengan satwa liar”. Seperti yang terlihat dalam kasus Kambonde, bagaimanapun, tampaknya tidak ada upaya “koeksistensi” yang telah dipertimbangkan, meskipun ada opsi relokasi yang diajukan oleh masyarakat itu sendiri.

Tidak ada jawaban yang diterima untuk surat dan dokumen penelitian ekstensif yang dikumpulkan oleh para pemangku kepentingan terkait, termasuk Elephant Human Relation Aid (EHRA). Dokumen dan surat tersebut, diperoleh melalui sebuah penginapan di daerah yang berpartisipasi dalam survei, ditujukan langsung kepada Menteri Lingkungan Hidup dan Pariwisata Pohamba Shifeta dan menguraikan status konservasi, rincian populasi, nilai finansial, kepentingan ekologis dan peluang kerja di sekitar gajah gurun.

Keengganan MET untuk mempertimbangkan langkah-langkah alternatif untuk menangani hewan penyebab masalah selanjutnya dirusak oleh tidak adanya mekanisme pemeriksaan hukum yang menetapkan apakah hewan tersebut benar-benar "penyebab masalah", dan apakah pembunuhan memang merupakan pilihan terakhir. Menurut Organisasi Bumi Namibia, MET dapat dengan kebijaksanaannya sendiri menyatakan hewan liar sebagai "hewan bermasalah".

Ketidakjelasan ini menimbulkan kecurigaan di kalangan konservasionis, yang berpendapat bahwa MET didikte oleh pengaruh dan dermawan luar, seperti Dallas Safari Club (DSC) Foundation yang memfasilitasi perburuan badak hitam tahun 2013 di Namibia.

Meskipun mendapat reaksi keras dari perburuan yang disebutkan di atas, MET Namibia dan kelompok pemburu trofi AS DSC awal tahun ini menandatangani Nota Kesepahaman yang bertujuan untuk "mempromosikan" perburuan konservasi Namibia dan mengizinkan klub pemburu untuk membantu melelang "tua" negara itu. Badak, antara lain tujuan berburu.

Menyangkal gajah gurun

MET terus membenarkan pembunuhan gajah gurun melalui perburuan trofi dengan menyangkal keberadaan hewan yang diadaptasi ini sama sekali. Pada bulan September, Muyunda memberi tahu The Namibia bahwa tidak ada gajah gurun. Dia mengatakan definisi tersebut hanyalah "alat pemasaran untuk tempat-tempat wisata atau konservasionis dengan maksud yang jelas untuk menunjukkan bahaya atau punahnya gajah-gajah itu".

Penelitian ilmiah yang ditinjau oleh rekan sejawat menyarankan sebaliknya. Sebuah studi yang diterbitkan dalam Ecology and Evolution pada tahun 2016 menemukan tidak hanya bahwa gajah gurun Namib berbeda dari sepupu Savana mereka, tetapi adaptasi mereka juga tidak secara genetik ditransfer ke generasi berikutnya, melainkan melalui penerusan pengetahuan. Perbedaan morfologis, seperti tubuh gajah yang lebih kurus dan kaki yang lebih lebar, juga membedakannya dari Gajah Sabana pada umumnya, yang diklaim oleh MET.

Laporan tahunan EHRA untuk 2016 juga menunjukkan bahwa hanya 62 gajah yang beradaptasi di gurun yang tersisa di wilayah sungai Ugab dan Huab. Muyunda, sebaliknya, mengatakan gajah Namibia sama sekali tidak berisiko.

Meskipun MET menyatakan bahwa ia mempertimbangkan “semua aspek berdasarkan sains dan penelitian ketika memberikan izin untuk berburu spesies apa pun”, upaya untuk mencapai “sains dan penelitian” semacam itu telah diabaikan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi adalah Linda Hohnholz.