Berita Asosiasi Breaking Travel News budaya Berita Terbaru Israel Berita Terbaru Yordania Berita Terbaru Palestina Orang-orang Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Kerja Sama Lingkungan Lintas Batas: Israel, Palestina dan Yordania

perbatasan
perbatasan
Ditulis oleh Editor Pelaksana eTN

Ketika Shadi Shiha tiba di perbatasan Israel-Yordania dan melihat tentara Israel bersenjata dan bendera Israel, dia hampir berbalik dan pulang.

"Saya benar-benar panik," kata media tersebut kepada The Media Line sambil tertawa. “Saya telah melihat polisi di Yordania tetapi mereka tidak memiliki senapan. Saya pikir saya sedang berjalan ke zona perang dengan tank dan senjata. "

Sulit meyakinkan keluarganya untuk mengizinkannya bersekolah di Israel. Mereka mengkhawatirkan keselamatannya, dan bahkan sebelum ketegangan terbaru antara Israel dan Yordania, banyak warga Yordania yang menentang kontak dengan Israel. Badan intelijen Yordania memanggilnya untuk rapat dan bertanya mengapa dia pergi ke Israel.

Itu hampir setahun yang lalu. Shiha, yang juga seorang penari break-dance yang serius, menghabiskan dua semester di Institut Arava di Kibbutz Ketura di Israel selatan dan dia mengatakan itu mengubah pandangan dunianya.

"Saya tidak tahu ada tempat di mana orang Palestina dan Israel benar-benar tinggal bersama dan mereka hanya berteman," katanya. “Saya pergi ke Haifa (kota campuran Arab-Yahudi) dan mereka hidup bersama seolah bukan apa-apa. Saya juga pergi ke kamp pengungsi Palestina di Tepi Barat dan sangat mengerikan bagaimana orang hidup. "

Institut Arava, berafiliasi dengan Universitas Ben Gurion, menawarkan program terakreditasi untuk mahasiswa sarjana dan pascasarjana. Beberapa datang selama satu semester; yang lainnya selama setahun penuh. Idenya adalah untuk mempelajari masalah lingkungan dari perspektif lintas batas dan lintas batas.

Programnya kecil, menawarkan peluang untuk kontak tatap muka dengan para profesor dan kesempatan untuk melakukan penelitian lingkungan.

"Selama 20 tahun Institut telah memajukan kerja sama lingkungan lintas batas dalam menghadapi konflik politik melalui program akademik kami yang menyatukan warga Israel, Palestina, Yordania, dan pelajar internasional," kata David Lehrer, Direktur Eksekutif program tersebut kepada The Media Line. “Melalui program penelitian kami di bidang air, energi, pertanian berkelanjutan, konservasi, dan pembangunan internasional, setelah 20 tahun kami memiliki lebih dari 1000 alumni di seluruh dunia.”

Kursus berkisar dari Manajemen Air di Timur Tengah hingga Mediasi Lingkungan dan Resolusi Konflik hingga Alkitab sebagai Kunci Pemikiran Lingkungan. Siswa biasanya sepertiga Israel, sepertiga Arab, yang mencakup warga Yordania, Palestina, dan Arab di Israel, dan sepertiga internasional, sebagian besar dari AS.

Mahasiswa Palestina terus hadir meskipun ada "anti-normalisasi", sebuah gerakan yang menghindari kerja sama publik Israel-Palestina sampai ada kemajuan dalam negosiasi perdamaian. Lehrer mengatakan semakin sulit untuk meyakinkan siswa Yordania untuk hadir, karena suasana hati publik di Yordania terhadap Israel semakin meningkat.

"Saya ingin tahu lebih banyak tentang konflik Israel-Palestina," kata Shiha. “Saya mendengar semuanya dari media dan media membuatnya terlihat sangat buruk. Saya datang ke sini untuk bertemu dengan beberapa orang Israel dan beberapa orang Yahudi karena saya belum pernah bertemu mereka sebelumnya. Dari media, sepertinya mereka selalu membunuh dan menembak orang Arab. "

Institut Arava bertempat di Kibbutz Ketura, sebuah kibbutz pluralistik yang awalnya didirikan pada tahun 1973 oleh orang Amerika yang berafiliasi dengan gerakan pemuda Yudea Muda, jauh di gurun Arava. Saat ini, ada lebih dari 500 orang Israel yang tinggal di sana, dengan bisnis mulai dari menanam kurma hingga membudidayakan alga merah untuk kosmetik hingga kebun khusus untuk tanaman obat.

Saat para siswa tinggal di asrama di kibbutz, mereka makan di ruang makan kibbutz dan diundang untuk bergabung dengan anggota kibbutz untuk perayaan keagamaan dan acara kibbutz termasuk pernikahan. Ada juga kolam renang ukuran olimpiade yang membantu mengalahkan panas gurun.

Seperti banyak program studi di luar negeri, ini tidak murah. Sementara Palestina dan Yordania menerima beasiswa penuh, penduduk asli Israel membayar sekitar $ 2000, dan siswa AS membayar $ 9000 per semester, termasuk kamar dan pondokan. Itu masih jauh lebih sedikit dari hampir semua perguruan tinggi Amerika.

Yonatan Abramsky, seorang pelajar Israel, baru saja menyelesaikan wajib militernya.

“Saya selalu menyukai masalah lingkungan dan kehidupan yang berkelanjutan,” katanya kepada The Media Line. “Saya ingin menemukan komunitas di gurun dan saya mendengar tentang tempat ini dan memeriksanya. Itu menakjubkan."

Dallal, seorang wanita Palestina yang meminta untuk tidak memberikan nama belakangnya, telah menyelesaikan gelar BA dari Universitas Bir Zeit.

"Saya tidak berpikir saya akan menikmatinya sebanyak yang saya rasakan," katanya kepada The Media Line. “Saya dapat mengatakan apapun yang ingin saya katakan, dan melakukan apapun yang saya inginkan. Saya menampilkan diri saya sendiri tanpa memandang latar belakang dan keluarga saya. Saya tidak terlalu stres dibandingkan saat saya di Tepi Barat. "

Dia mengatakan ibunya tidak ingin dia meninggalkan Tepi Barat, tetapi karena alasan yang lebih tradisional tidak ada hubungannya dengan konflik Israel-Palestina.

“Itu karena saya perempuan dan saya memiliki peran tertentu - saya harus menikah dan punya anak, bukan bepergian,” katanya.

Institut baru saja merayakan 20 tahunth tahun. Sebagai bagian dari perayaan, mereka meluncurkan Program Innokasi Alumni Arava, yang memberikan hibah uang awal kepada tim alumni untuk mendukung inisiatif untuk keberlanjutan dan hubungan damai lintas batas. Tim harus melibatkan setidaknya dua kebangsaan - Israel / Palestina atau Israel / Yordania atau Palestina / Yordania.

Shadi Shiha dari Yordania telah kembali ke Amman dan telah membuka usaha dengan dua orang temannya, tempat cuci mobil dan lilin yang tidak menggunakan air. Pada musim gugur, dia akan mengunjungi kampus-kampus AS sebagai bagian dari perjalanan perekrutan untuk Institut Arava.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Editor Pelaksana eTN

eTN Mengelola editor tugas.