Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terbaru Cina Kuliner budaya Edukasi Berita Terkini Laos Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Wisata Pedesaan Laos: Berbagi Pedesaan

Houzhou
Houzhou
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Ketertarikan pada pariwisata pedesaan Asia Pasifik telah melonjak dalam beberapa dekade terakhir, seperti yang dilakukan retret pedesaan pada tahun 19th-century Victoria Inggris, dan untuk alasan yang sama. Populasi perkotaan Asia yang sedang tumbuh berusaha untuk melepaskan diri dari kehidupan kota mereka yang penuh tekanan, namun seringkali duniawi, dan semakin beralih ke liburan rekreasi dan relaksasi di pedesaan.

Namun, saat ini Asia Pasifik menghadapi situasi yang jauh berbeda dengan Thomas Cook pada tahun 1850-an. Untuk mengeksplorasi fenomena yang meningkat secara organik ini, Kota Huzhou, Tiongkok, bermitra dengan Asosiasi Perjalanan Asia Pasifik (PATA) dan Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) untuk menjadi tuan rumah Konferensi Pariwisata Pedesaan Internasional Kedua dari 16-18 Juli 2017, di Kabupaten Anji, Laos.

Selama upacara pembukaan, Chief Operating Officer PATA Dale Lawrence memberikan Penghargaan Basis Tujuan Pariwisata Pedesaan Internasional kepada Hakim Wilayah Anji Chen Yonghua. Wilayah Huzhou dan Anji terkenal dengan perbukitan berhutan, varietas bambu, teh putih, sungai dan waduk, panda, dan kaligrafi.

Ketua Yayasan PATA Peter Semone kemudian meluncurkan publikasi UNWTO, “Laporan Perkembangan Pariwisata Pedesaan Internasional: Perspektif Asia Pasifik”. Dokumen setebal 200 halaman menyajikan studi kasus di 14 tujuan wisata pedesaan di Asia Pasifik, termasuk Huzhou.

Mr Semone, penulis utama dan pemimpin redaksi laporan, berkata, "Karena 2017 adalah Tahun Internasional Pariwisata Berkelanjutan untuk Pembangunan, kami ingin publikasi ini berfokus pada praktik terbaik dan strategi yang berhasil dalam pengembangan pariwisata pedesaan Asia Pasifik."

Shen Mingqua, Sekretaris Komite Pariwisata Kabupaten Anji, kemudian menyambut lebih dari 300 delegasi dari lebih dari 15 negara ke “Rumah Pariwisata Pedesaan Asia Pasifik”. Mr Mingqua mempersembahkan prestasi Anji termasuk tujuan wisata pedesaan bersertifikat pertama dan satu-satunya penerima Penghargaan Habitat PBB.

"Inovasi adalah kunci kesuksesan kami ... Kami seperti model untuk ide-ide pariwisata pedesaan," kata Mingqua, mencatat bahwa Anji sekarang mencoba memikat kerumunan MICE. “Kami ingin bisnis berkunjung ke sini untuk rapat guna tinggal dan melihat dari mana produk mereka berasal dan bagaimana pembuatannya.” Komite pariwisata juga menargetkan keluarga untuk pengalaman pertanian.

Dr Ong Hong Peng membahas produk pariwisata pedesaan dan menunjukkan bahwa penawaran potensial melintasi semua sektor. “Ragam produknya sangat beragam dan bisa mencakup hampir semuanya,” kata mantan Sekretaris Jenderal Kementerian Pariwisata dan Kebudayaan Malaysia itu. Dia mempersembahkan "rumah pariwisata pedesaan enam bagian" dengan kamar-kamar untuk kemewahan yang terjangkau, petualangan alam, segmen khusus, festival dan acara, MICE, serta budaya dan warisan.

Dr Peng kemudian menggabungkan akomodasi dan gaya hidup. “Homestay penting untuk pariwisata pedesaan, tetapi mereka harus lebih bersemangat… inovatif… untuk menambah nilai… Bisa di semua rentang akomodasi, karena beberapa orang menginginkan privasi.” Dia menyarankan “hibrida antara tinggal di desa dan homestay”.

Wakil Presiden Airbnb Cina An Li masuk dengan alternatif akomodasi pariwisata pedesaan. “Airbnb adalah pariwisata 'semua untuk satu' dalam ekonomi berbagi. Distribusi lebih baik daripada hotel, dan lebih banyak tuan rumah dapat berpartisipasi, ”katanya, menambahkan,“ Pengguna Airbnb tinggal dua kali lebih lama dari mereka yang tinggal di akomodasi tradisional. Mereka cenderung lebih banyak membelanjakan uang, dan menginginkan akomodasi yang baik. ” Nyonya Li mencatat bahwa pekerjaan lepas dari Airbnb berlaku untuk wanita lokal, kaum muda, dan orang tua.

Retret Telanjang Tiongkok menghadirkan kemewahan di alam bersama dengan pengalaman pedesaan yang tak terlupakan yang berdampak positif bagi masyarakat. “Shanghai ramai dan berkabut, dan orang-orang ingin berlibur ke luar kota,” kata Tolga Unan, manajer umum rantai resor. “Kami mempekerjakan dan bekerja dengan penduduk setempat dan belajar dari mereka dan tentang gaya hidup mereka. Tujuan kami adalah untuk melestarikan dan melengkapi, dan bukan berubah. "

Moderator Konferensi dan Pembawa Acara CCTV Bai Yansong menyuntikkan bahwa pariwisata pedesaan bukan hanya tentang pedesaan. “Wilayah perkotaan berubah menjadi lebih seperti pedesaan, dengan merangkul lingkungan hijau… Ini bukan hanya perkotaan ke pedesaan… ini adalah jalan dua arah yang menghubungkan dan berbagi.”

Konferensi tersebut kemudian beralih ke diskusi panel tentang “Berbagi Desa”, yang dibawa dari presentasi utama. Sekretaris Eksekutif UNWTO untuk Asia Pasifik, Xu Jing, mengamati bahwa kawasan ini terlambat untuk pariwisata pedesaan, dan harus menyesuaikan model lama untuk memenuhi iklim ekonomi baru. “Pengalaman itu harus otentik. Pengaturannya mungkin komunitas, tapi rumah sebenarnya adalah pengaturan sebenarnya. ”

Bapak Jing menambahkan, “Pengunjung ingin melakukan apa yang dilakukan penduduk setempat, dan mereka ingin mengintegrasikan gaya hidup perkotaan mereka dengan aspek pedesaan… Kehidupan pedesaan adalah impian bagi penduduk kota. Mereka lupa bagaimana rasanya… mendengarkan suara alam dan melihat bintang. ” Ia mencatat bahwa masyarakat pedesaan, yang bermigrasi ke kota, sering mengunjungi kampung halaman mereka dan bahkan pensiun di sana.

Dr Liu Feng, Kepala Penasihat untuk Beijing Davost Group, melangkah lebih jauh, dengan menyatakan, "Penduduk kota iri pada mereka yang berkunjung atau pindah kembali ke daerah pedesaan." Dia juga mengambil ide Mr Yansong tentang "pembangunan terbalik", memperhatikan pertumbuhan di kota-kota tipe pedesaan. “Pedesaan bernostalgia, dan masyarakat ingin menghidupkan kembali kehidupan tradisional,” ujarnya. “Mereka menghubungkan pariwisata pedesaan dengan kehidupan perkotaan. Ini lebih pribadi, mirip komunitas, dan sederhana. ”

 

Diskusi pindah kembali ke pedesaan, karena Wakil Ketua PATA Chris Bottrill mengemukakan kerja sama versus persaingan atau "kooperisi". “Memiliki keduanya meningkatkan produk,” katanya, menunjuk keaslian pengalaman dan diferensiasi. “Kita harus berbagi pendekatan dan apa yang kita pelajari di dalam dan antar negara.” Mengenai tantangan yang dihadapi pengembangan pariwisata pedesaan, Tuan Bottrill mengatakan bahwa ketika bekerja dengan masyarakat pedesaan, Anda membutuhkan waktu, kepercayaan, dan rasa hormat… “Bukan hanya 'UNESCO' yang menarik pengunjung.”

Anggota Komite Ahli UNWTO Madam Xu Fan menyarankan "warisan dunia" memiliki sentuhan yang lebih pribadi, dan melihat ke generasi berikutnya untuk menciptakan ide-ide inovatif baru. Mengenai kecepatan pembangunan, katanya, “Wisata pedesaan itu seperti menanam dan memanen tanaman. Ini membutuhkan perawatan berkelanjutan, dan fokusnya harus pada hubungan petani-turis dan bukan hanya uang untuk petani. Pariwisata pedesaan adalah tentang gaya hidup pedesaan dan bukan komponennya. "

Peneliti Senior UNWTO Omar Nawaz juga mewaspadai perkembangan pesat karena memengaruhi kualitas. “Perencanaan adalah satu hal, tetapi implementasi membutuhkan waktu. Anda membutuhkan konsep jangka panjang… hubungan antara pedesaan dan pariwisata umum, ”katanya, dan menyarankan belajar dari kesalahan orang lain. “Dengarkan dan pelajari. Beradaptasi dengan permintaan baru. Fokus pada pembangunan inklusif, dan kembangkan dari lambat menjadi cepat. Tantangan pariwisata pedesaan adalah berkembang terlalu cepat. "

Mr Semone membandingkan pengembangan pariwisata pedesaan di Eropa dengan Asia Pasifik. “Pariwisata pedesaan Eropa terus berkembang selama lebih dari 100 tahun, selama periode pertumbuhan kelas menengah yang besar. Asia Pasifik baru beroperasi selama 20 hingga 30 tahun, tetapi ini memberikan peluang bagi prakarsa Asia yang baru, ”kata Semone. “Belajarlah dari Eropa, tapi buatlah pembangunan menjadi unik di Asia.”

Mr Semone mencatat keyakinannya bahwa orang Asia enggan berinovasi meskipun ada banyak orang kreatif. “Orang Asia cenderung meniru daripada mencoba sesuatu yang berbeda. Mereka membutuhkan model pembangunan yang lebih berpusat pada Asia. Terlalu sering negara-negara Asia terjebak dalam tahap peniru, seperti Laos. Ayo lakukan sesuatu yang berbeda. ”

Mr Semone juga membahas "Laporan Pembangunan Pariwisata Pedesaan Internasional: Sebuah Perspektif Asia Pasifik". “Laporan ini bertujuan untuk menunjukkan kekuatan pariwisata pedesaan untuk membantu orang keluar dari kemiskinan, meningkatkan mata pencaharian mereka, dan memperlambat migrasi perkotaan.”

Laporan tersebut mendefinisikan "pariwisata pedesaan" sebagai "elemen yang berbeda dari pariwisata yang berkelanjutan dan bertanggung jawab." Kriteria termasuk lokasi pedesaan dan kegiatan yang tetap berskala pedesaan, bersifat tradisional, tumbuh perlahan dan organik, dan berhubungan dengan usaha kecil dan keluarga lokal.

Wisata pedesaan dapat mencakup segmen pariwisata khusus seperti ekowisata, agrowisata, dan geo-pariwisata. “Pariwisata pedesaan bukanlah segmen pasar yang sederhana dan mudah diidentifikasi,” kata Semone.

Masing-masing dari 14 studi kasus laporan tersebut memiliki tema yang berbeda, karena situasi di destinasi mereka berbeda-beda. Namun, semua menganalisis kebijakan dan perencanaan, pengembangan produk, pemasaran dan promosi, serta dampak sosial dan ekonomi. Diskusi penutup menyelidiki tantangan utama, peluang, dan pelajaran yang dipetik.

“Studi kasus menunjukkan bahwa dengan keadaan dan kondisi yang tepat, pariwisata pedesaan dapat menciptakan sumber pendapatan baru baik di tingkat komunitas maupun rumah tangga,” kata Semone.

Dia menekankan perlunya jenis baru KPS - kemitraan masyarakat-publik-swasta - di mana semua pemangku kepentingan terwakili. "Ini adalah konsep baru yang menantang status quo kecemburuan kompetitif demi keuntungan kolektif."

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa destinasi pariwisata pedesaan perlu membuat rencana bisnis yang bertanggung jawab dan berkelanjutan serta strategi pemasaran proaktif yang memperhitungkan situasi spesifik mereka. Tuan Semone menyimpulkan, "Ada jalan berbeda menuju tujuan yang sama."

Saat ini, Anda akan kesulitan menemukan paket pariwisata pedesaan di situs web Thomas Cook, tetapi lebih banyak pengunjung asing yang mencari liburan pengalaman di tujuan Asia sekunder, dan pariwisata pedesaan menawarkan mereka jalan lain untuk tinggal di pedesaan yang bertanggung jawab dan otentik.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.