24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Badan Pariwisata Afrika Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab Berita Terbaru Tanzania Pariwisata Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Operator tur Tanzania menjabat sebagai ketua Asosiasi Perjalanan dan Pariwisata Afrika

Operator tur Tanzania menjabat sebagai ketua Asosiasi Perjalanan dan Pariwisata Afrika

Seorang warga Tanzania, John Corse, telah dipilih dengan suara bulat sebagai ketua Asosiasi Perjalanan dan Pariwisata Afrika (ATTA).

Bapak Corse saat ini adalah Managing Director Serengeti Balloon Safaris, Anggota Dewan Direktur Asosiasi Operator Tur Tanzania (TATO) yang mengepalai direktorat Humas, anggota dewan Tanggung Jawab Pariwisata Tanzania dan Ketua Arusha Bicycle Center - sebuah perusahaan sosial.

Dia menjadi ketua ATTA pada saat industri pariwisata menghadapi tantangan yang unik. 

Pandemi telah mengancam seluruh rantai nilai pariwisata, menciptakan konteks di mana sarana komunikasi dan kolaborasi tradisional mungkin lebih bergeser ke arah digital daripada cara dan sarana fisik, dan telah menyoroti potensi kekurangan dalam hal bisnis. 

Lebih jauh, pariwisata global perlu menavigasi peluang dan hambatan yang dihadirkan oleh berbagai pertimbangan sosial, lingkungan dan politik.

ATTA adalah asosiasi perdagangan yang digerakkan oleh anggota yang mempromosikan pariwisata yang lebih baik untuk Afrika dari seluruh penjuru dunia. 

Sebagai mitra bagi setiap anggota, peran ATTA adalah untuk menghubungkan bisnis dan individu dalam perdagangan untuk memfasilitasi berbagi pengetahuan, praktik terbaik, perdagangan, dan jaringan di seluruh industri. 

ATTA didirikan pada tahun 1993, setelah melihat kesempatan untuk mendirikan asosiasi perdagangan untuk mendukung mereka yang bekerja di dalam dan mewakili industri perjalanan Afrika. 

                     Siapakah John Corse?

Bapak John menempuh pendidikan di Inggris, mendapatkan gelar di bidang Ekonomi dan Ekonomi Pertanian di Universitas Exeter. 

Dia datang ke Tanzania pada tahun 1998 dan sejak itu dia mengelola Sand Rivers di Selous Game Reserve, menjadi General Manager Tanzania Tea Packers, anggota pendiri Aids Business Coalition of Tanzania, Managing Director Nomad Tanzania selama 8 tahun dan ATTA anggota dewan 2012-14. 

Pada 2015, ia bergabung dengan Fastjet Tanzania, maskapai penerbangan bertarif rendah Afrika dan menjadi Manajer Umum di akhir tahun itu. 

Dia kembali ke Arusha pada awal 2017, mengambil alih Serengeti Balloon Safaris dan sepenuhnya membenamkan dirinya di dunia pariwisata safari, menjadi anggota Dewan Direksi TATO pada September 2017 dan bergabung kembali dengan dewan ATTA pada Januari 2019.

Dia bersemangat tentang perjalanan Afrika, lingkungan yang menopangnya, dan komunitas yang menjadi pemangku kepentingannya. 

Mr Corse sangat percaya pada prinsip bahwa pariwisata mentransfer kekayaan ke tempat-tempat rapuh ini dan rakyatnya, melindungi masa depan mereka dan membantu membangun negara mereka. 

Dia adalah pembangun jembatan, yang suka mendorong pendekatan kolaboratif untuk masalah yang kompleks.

Terpilihnya Tn. Corse sebagai ketua ATTA tidak hanya akan meningkatkan profil TATO dengan 300 lebih basis keanggotaan, tetapi juga akan membantu mempromosikan negara sebagai tujuan wisata bebas lock-down, berkat jumlah kasus yang rendah, dan telah menyambut para pelancong ke memasuki negara bebas pembatasan, di tengah pandemi Covid-19.

Tanzania membuka kembali wilayah udaranya untuk penerbangan penumpang internasional pada 1 Juni 2020, setelah tiga bulan terkena Covid-19, menjadi negara perintis di Afrika Timur yang menyambut wisatawan untuk mencicipi atraksi yang diberkahi.

Statistik terbaru dari lembaga konservasi dan pariwisata yang dikelola negara menunjukkan bahwa Prancis memimpin dalam hal jumlah kedatangan turis di Tanzania selama periode tiga bulan yang mencakup Juli, Agustus, dan September 2020.

Asisten Komisaris Konservasi Taman Nasional Tanzania (TANAPA) yang bertanggung jawab atas portofolio Bisnis, Beatrice Kessy, mengatakan bahwa catatan menunjukkan total 3,062 turis Prancis mengunjungi taman nasional dalam periode yang ditinjau, mengibarkan bendera Prancis sebagai turis internasional teratas. pasar untuk Tanzania di tengah krisis, menyalip AS dengan 2,327 wisatawan.

Juga dipahami bahwa Tanzania telah dikreditkan sebagai salah satu negara paling stabil dan damai di Afrika.

“Tanzania juga tetap menjadi negara yang paling beragam secara antropologis di Afrika yang menjadikannya tujuan paling ideal untuk wisata budaya selain diberkahi dengan pantai yang paling murni dan kawanan satwa liar, seperti Serengeti yang terkenal, Gunung Agung Kilimanjaro, Kepulauan Zanzibar dan taman perawan lainnya di Katavi , Ruaha di antara banyak lainnya ”kata CEO TATO, Bapak Sirili Akko. 

Juga diingat bahwa Tanzania telah memperluas wilayah konservasi dalam lima tahun terakhir di titik di mana seluruh dunia menghadapi penurunan ruang margasatwa.

'TATO melalui para anggotanya dalam Rapat Umum Tahunan yang baru saja selesai bergerak untuk mengakui dan mendoakannya dengan baik dalam peran barunya di ATTA, ”ungkap Akko.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Adam Ihucha - eTN Tanzania