Breaking Travel News budaya Berita Orang-orang Berita Terbaru Suriah

Wisata Medis? Bagaimana dengan Damaskus, Suriah?

Syrialazer
Syrialazer
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Perlu operasi plastik tetapi Anda tidak mampu membayar biaya Amerika atau Eropa? Mengapa tidak pergi ke Damaskus, Suriah.

Damaskus telah menyaksikan ledakan besar-besaran dalam pariwisata operasi plastik karena devaluasi pound Suriah telah membuat destinasi ini sangat populer bagi mereka yang ingin menghemat uang untuk operasi mahal.

Seorang pasien berkata: “Perawatan Laser Fraksional Saya mendapat perawatan laser pecahan untuk bekas jerawat saya. Ketiga sesi berjalan dengan baik, dan hasilnya bagus, terutama dibandingkan dengan downtime yang hampir tidak ada. Saya senang dengan hasil penghilangan bulu laser saya. "

Kisah luar biasa ini diterbitkan di Gulf News pagi ini:

Tidak ada nomor resmi yang tersedia dari Kementerian Kesehatan Suriah terkait hal ini, tetapi menurut dokter yang masih beroperasi di Damaskus, sebagian besar turis berasal dari Irak, Lebanon, Oman, dan Aljazair.

Zeinab Khalidi, seorang arsitek berusia 46 tahun dari Universitas Baghdad adalah salah satunya, yang baru-baru ini datang ke Damaskus untuk menjalani operasi.

Berbicara melalui telepon dengan Gulf News dari Irak, Zeinab berkata: “Orang-orang memperingatkan saya agar tidak melakukan perjalanan, mengatakan bahwa Damaskus tidak aman. Lucu mendengar saat Anda tinggal di kota seperti Baghdad, di mana meskipun tampak normal, hidup menjadi semakin sulit dan berbahaya. ”

Terlepas dari segala rintangan, Zeinab datang ke Damaskus untuk operasi hidung Agustus lalu, mengatakan: "Semua termasuk, dengan biaya perjalanan, rumah sakit, pengobatan pasca operasi dan biaya dokter, biayanya kurang dari $ 800 (Dh2,940)."

Memang, Damaskus tetap sangat terjangkau bagi orang asing, karena devaluasi tajam pound Suriah terhadap dolar AS.

Enam tahun lalu, nilai tukar untuk $ 100 adalah 5,000 pound Suriah, tetapi sekarang menjadi 55,000 pound Suriah.

Khaled Mansour, seorang ahli bedah plastik lulusan Paris yang menjalankan kliniknya di daerah Al Afif di Damaskus, mengatakan kepada Gulf News bahwa tarif ruang operasi rumah sakit per jam di ibu kota Suriah, yang dibayar ahli bedah di muka ke rumah sakit mana pun, saat ini kurang dari $ 100.

Di Lebanon, biayanya $ 1000-1500 per jam, menjelaskan mengapa mungkin mengenakan biaya lebih sedikit untuk operasi di Damaskus.

“Bahkan sebelum perang dimulai, kami adalah yang termurah dan terbaik di kawasan itu,” kata Mansour, yang melakukan 7-9 operasi per minggu.

“Namun sayangnya, perang telah memaksa dokter terbaik negara itu untuk pergi dan mencari kesempatan yang lebih baik,” katanya, seraya menambahkan bahwa sekitar 50 persen dari mereka telah pergi. "Sanksi Amerika telah berdampak buruk pada sektor medis Suriah," kata Mansour.

Sanksi Amerika dan UE telah mencegah perusahaan besar Prancis dan Jerman menjual peralatan medis dan obat-obatan ke pasar Suriah.

Mesin MRI berharga $ 2 juta. Sebelum perang, pengembalian investasi bisa direalisasikan dalam waktu sekitar tiga tahun tetapi sekarang akan memakan waktu hingga 30 tahun untuk melakukannya.

Reem Al Ali, seorang programmer komputer dari Lebanon selatan, berkata: "Saya pergi ke Suriah untuk operasi bypass tahun lalu, atas saran seorang teman yang telah dioperasi di sana pada tahun 2014. Saya tinggal di rumah sakit kelas A dengan biaya $ 60 per hari. Di Beirut, biayanya tidak kurang dari $ 1000-1500 per hari. Saya sangat puas dan saya masih menindaklanjuti dengan dokter saya melalui WhatsApp. ”

Al Ali mengatakan ia bertemu dengan tiga dokter di Damaskus, dua di antaranya pernah belajar di AS dan satu di Prancis. "Anda tidak akan mengharapkan ini di negara yang hidup melalui perang saudara."

Para dokter mengeluhkan tarif mereka yang lucu tapi harus membayar harga selangit untuk berbagai layanan. Mereka mengatakan kementerian kesehatan memaksa mereka untuk tidak mengenakan lebih dari 700 pound Suriah ($ 1,2) sebagai biaya klinik. Sementara beberapa dokter mematuhinya, takut akan hukuman dan denda, banyak yang tidak dan mengenakan biaya hingga $ 10, yang sangat tinggi menurut standar Suriah.

Karena pemadaman listrik besar-besaran di ibu kota Suriah, yang dapat berlanjut selama empat jam di distrik pemukiman mewah Damaskus, semua rumah sakit telah memasang generator listrik raksasa. Generator ini menggunakan solar atau benzene, dua bahan bakar yang harus dibeli di pasar gelap.

Harga bensin telah naik 450 persen selama lima tahun terakhir, dan saat ini dijual seharga 225 pound Suriah per liter.

Lima tahun lalu, bensin bersubsidi negara dijual dengan harga 50 pound Suriah per liter dan sudah tersedia di negara yang memproduksi minyaknya sendiri, tetapi sekarang semua ladang minyak ada di tangan Daesh. Harga solar juga naik dari 135 pound Suriah per liter menjadi 160 pound.

Tenaga kerja, bagaimanapun, tetap sangat murah, di mana gaji rata-rata perawat yang baik saat ini mencapai $ 100 per bulan, bahkan setelah keputusan presiden dikeluarkan tahun lalu, menaikkan gaji pegawai negara sebesar 7,500 pound Suriah.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.