Industri Perhotelan Hotel & Resor Maladewa Berita Terkini Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Hotel Asia Tenggara memproyeksikan perubahan dramatis

Draf Otomatis
30b07e6d d9ec 4095 803f c88e997b5a78
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Perubahan dramatis sedang terjadi pada proyek pengembangan hotel baru di seluruh Asia Tenggara karena COVID-19 parah yang dipicu perlambatan dengan rantai global dan regional yang dengan cepat mengalihkan perhatian mereka ke peluang konversi dan pendekatan manajemen ringan.
 
Dari penilaian ukuran pasar, taruhannya tinggi, menurut data dari STR, dengan lebih dari 80% dari 8,757 hotel berstandar internasional di Asia Tenggara yang dilaporkan diklasifikasikan sebagai independen. Riset Soft Brand Hotels Review baru-baru ini oleh grup konsultan perhotelan C9 Hotelworks lebih lanjut mencatat bahwa tiga negara teratas di kawasan dengan jumlah hotel independen tertinggi adalah Vietnam, Indonesia, dan Filipina.
 
Lintasan pertumbuhan pariwisata yang luar biasa di Asia Tenggara selama dekade terakhir telah didorong oleh pengembang yang baru mengenal industri ini atau mereka yang mengharapkan pertumbuhan hiper-pariwisata. Perselingkuhan dengan hotel ini dengan cepat memburuk setelah pandemi dan tiba-tiba pemilik mencari langkah-langkah sementara untuk aset jutaan dolar mereka karena kerugian operasional meningkat dari hari ke hari.

Draf Otomatis
9cdb0d8d 5eba 4a8a bc90 52ee260ad5cc

“Di luar sana jelek dan akan menjadi lebih buruk,” kata Direktur Pelaksana C9 Hotelworks, Bill Barnett. “Meningkatnya tekanan dari pemberi pinjaman, dan badai ketidakpastian yang meningkat telah membuat pemilik hotel terombang-ambing dalam lautan ketidakpastian ekonomi.
 
“Hal ini sangat lazim di tingkat menengah dan atas, karena sebagian besar pasar bergantung pada domestik, dan melihat penawaran murah di ujung atas pasar menciptakan efek domino di seluruh tingkatan. Intinya, tidak ada permintaan yang cukup luas untuk menopang sektor hotel di Asia Tenggara dan tekanan dirasakan langsung di mana pasokan kamar terbesar berada, di tengah. ”
 
Tren hotel utama lainnya di seluruh wilayah yang disorot dalam penelitian C9 Hotelworks adalah munculnya penekanan yang lebih besar pada penawaran merek lembut oleh merek global seperti ACCOR, Marriott, dan Hilton. Pendekatan ringan ini memperhitungkan semakin banyak pemilik yang ingin namanya tercermin pada properti dan pendekatan desain non-standar. Tambahkan jalur cepat ke konversi untuk mengoperasikan properti atau opsi ke waralaba untuk pengembang berpengalaman dan ada bukti jelas dari perubahan besar dalam industri.

Draf Otomatis

Berbicara tentang C9 ini, Bill Barnett menambahkan, “Industri perhotelan di Asia Tenggara sedang didorong ke siklus baru oleh kebutuhan yang ditimbulkan oleh pandemi, dan praktik umum di Amerika Utara dan Eropa yang kini berkembang pesat di kawasan ini. Penelitian kami menunjukkan perkembangan pesat dalam waralaba, operator pihak ketiga, dan poros oleh rantai internasional ke pendekatan manajemen-ringan. Mengingat ukuran hotel independen yang signifikan, itu adalah langkah logis untuk menangkap ikan di mana ikan berada. "
 
Meringkas pandangan pasca-COVID, David Johnson CEO Delivering Asia Communications mengatakan “distribusi dan merek sedang berada di puncak siklus baru yang mengganggu. Meskipun ini merupakan penyimpangan total dari pendekatan pasar massal standar akhir-akhir ini, tidak diragukan lagi, ini adalah bentuk yang akan datang. "

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.