24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Badan Pariwisata Afrika Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News budaya Berita Pemerintah Berita Orang-orang Berita Terbaru Tanzania Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Dewan Pariwisata Afrika menandai dua tahun kesuksesan

Draf Otomatis
ncube dengan wakil menteri tanzania

Dewan Pariwisata Afrika merayakan dua tahun setelah soft launching yang mengesankan dan pengenalan ke arena pariwisata global selama World Travel Market (WTM) di London 2019. Organisasi mengadakan pertemuan pertamanya pada 5 November 2019. Untuk merayakan ini akan ada Sebuah livestream.travel acara hari ini. Untuk mendaftar, klik di sini .

Setelah soft launching dan pengenalan pasar wisata dunia dan sumber bisnis, ATB berhasil mempertemukan dan mempersatukan para profesional wisata dari berbagai disiplin ilmu untuk berdiskusi dan membahas isu-isu terkait yang timbul dari pariwisata di Afrika.

Para profesional pariwisata dan pemangku kepentingan dari dalam Afrika dan seluruh dunia telah berhasil berkumpul untuk mencari solusi bagi masalah pemasaran dan promosi yang dihadapi pariwisata di Afrika untuk menghasilkan ide-ide positif untuk mengatasi solusi dan pengembangan mereka.

Badan Pariwisata Afrika resmi diluncurkan setelah WTM di London, pada 11 April 2019 di sebuah acara mengesankan yang bertepatan dengan World Travel Market (WTM) Afrika di Cape Town, Afrika Selatan.

Draf Otomatis
duta atb dari angola
Draf Otomatis
Draf Otomatis
atb ceo
Draf Otomatis

Menteri Pariwisata dan pemimpin sektor perjalanan dan pariwisata Afrika dan internasional, bersama dengan peserta pameran dan pengunjung bergabung bersama di Teater Konferensi Pusat Konvensi Internasional Cape Town untuk bergabung dengan Badan Pariwisata Afrika, sebuah organisasi yang bekerja untuk memastikan bahwa Afrika menjadi satu turis tujuan.

Sebuah tim besar yang terdiri dari tim ahli internasional dari spektrum wisata dunia menghadiri acara tersebut kemudian melakukan pertemuan informatif anggota Dewan Pariwisata Afrika, kemudian memberikan pencerahan kepada peserta acara dan anggota tentang strategi terbaik untuk mempromosikan kemudian menjadikan Afrika sebagai salah satu tujuan wisata.

Sejak didirikan, ATB telah menyatukan para profesional perjalanan dan pariwisata, media dan orang-orang yang memiliki minat pada pariwisata untuk berdiskusi terkait dengan pariwisata Afrika untuk pengembangan abadi dari warisan budaya, sejarah, geografis dan budaya yang kaya di benua itu.

Pertemuan mingguan yang diselenggarakan oleh Satgas ATB telah mengumpulkan anggota Dewan untuk memetakan isu-isu yang terkait dengan pengembangan pariwisata Domestik, Regional dan Internasional selama pandemi Covid-19 dan kemudian setelah wabah.

Pertengahan tahun ini, Badan Pariwisata Afrika telah meluncurkan Inisiatif Bantuan Pariwisata yang inovatif, “Harapan Proyek” yang bertujuan sebagai tanggapan terhadap COVID-19 dan dampaknya terhadap industri pariwisata di Afrika.

Project Hope memetakan kerangka umum untuk pertumbuhan ekonomi dan rencana pemulihan untuk negara-negara di Afrika, dengan memanfaatkan sektor pariwisata. Proyek ini juga akan memungkinkan lokalisasi dan adaptasi solusi sesuai dengan kebutuhan spesifik masing-masing negara.

“Pariwisata adalah sektor ekonomi yang penting bagi banyak negara, dan pembatasan perjalanan yang diberlakukan akibat COVID-19 berarti bahwa sebagian besar, jika tidak semua negara Afrika mengalami pukulan telak terhadap ekonomi mereka”, Ketua ATB Mr. Kata Cuthbert Ncube.

"Project Hope telah dimulai untuk memulai perjalanan membangun kembali perjalanan dan pariwisata di Afrika", kata Ncube.

Project Hope didirikan oleh ATB secara khusus sebagai respon terhadap COVID-19 dan dampaknya terhadap industri Pariwisata di Afrika.

Kerangka kerja ini, setelah diterapkan, akan menempatkan setiap negara pada lintasan yang lebih tinggi untuk pemulihan ekonomi setelah COVID-19 menjadi masa lalu. 

Dengan demikian, Project Hope bertujuan untuk mengubah posisi industri perjalanan dan pariwisata, sektor yang paling terkena dampak dan rusak akibat krisis COVID19, sebagai kekuatan ekonomi utama dan untuk kebaikan seluruh Afrika.

“Kami telah menciptakannya Proyek Harapan untuk Afrika yang menunjukkan bahwa kami telah memilih Keyakinan daripada Ketakutan, Harapan atas Keputusasaan, dan kami tetap yakin bahwa Pariwisata akan pulih menjadi lebih kuat dari sebelumnya.

“Proyek ini akan mencakup inisiatif dan kegiatan khusus yang akan memulihkan kepercayaan dalam perjalanan ke benua Afrika”, tambah Ketua ATB.

Baru-baru ini, ATB mengadakan pertemuan tingkat menteri di mana para menteri pariwisata dan perwakilan tingkat tinggi mereka mengadakan diskusi yang bertujuan untuk membentuk pariwisata di Afrika selama dan setelah pandemi COVID-19.

Dalam diskusi terakhir mereka, para menteri pariwisata dan warisan Afrika telah sepakat untuk mempercepat pengembangan Pariwisata Domestik di Afrika. Ini telah menjadi prioritas utama di Mauritius di mana pariwisata internasional turun setelah wabah COVID-19 awal tahun ini.

ATB telah mempertemukan para menteri pariwisata dan perwakilan mereka dari negara-negara Afrika termasuk Angola, Afrika Selatan, Kenya, Nigeria, Ghana, Sierra Leone, Kamerun, Eswatini dan Tanzania, untuk memetakan strategi yang menargetkan pengembangan Pariwisata Domestik dan Regional di Afrika.

Masalah-masalah utama yang sekarang berada di dalam map kementerian termasuk pergerakan bebas orang-orang Afrika di dalam benua itu dengan mengesampingkan pembatasan visa antar negara.

Ketua ATB Mr Cuthbert Ncube mengatakan Afrika perlu membuka langit untuk rakyatnya sendiri. Dia mengatakan konektivitas udara di Afrika masih menjadi masalah besar yang saat ini sedang ditangani oleh Dewan untuk diselesaikan.

"Pergi atau bepergian di dalam Afrika, pelancong harus melewati Timur Tengah atau Eropa untuk menghubungkan perjalanan", kata Ncube.

“Kami membutuhkan langit terbuka Afrika, mengemas ulang pemasaran pariwisata kami dan merek ulang benua kami secara holistik,” kata Ketua ATB.

Pengembangan pariwisata Afrika melalui promosi intra-travel di Afrika telah diharuskan oleh konservasi situs warisan Afrika yang kaya, warisan budaya dan agama.

ATB telah menganjurkan pelestarian “Aset Kritis” di Afrika yang merupakan satwa liar Afrika yang merupakan daya tarik wisata terkemuka di Afrika Selatan, Timur dan Tengah.

Gorila di Rwanda, Simpanse di Tanzania, Uganda dan Rwanda adalah di antara spesies satwa liar unik di Afrika yang sekarang menarik banyak wisatawan dari luar Afrika, selain dari spesies hewan liar lainnya yang hidup di benua itu.  

Mengakui dan mendukung kampanye untuk membantu anak-anak Afrika mencapai impian pendidikan dan kesejahteraan mereka sebagai pemimpin yang baik untuk masa depan, Dewan Pariwisata Afrika (ATB) pada bulan Juni tahun ini mengadakan diskusi virtual dengan panelis terkemuka untuk membahas hak-hak anak di Afrika.

Mengusung spanduk “Menargetkan Anak dan Pemuda dalam Pembangunan Pariwisata Afrika” ATB telah menyatakan komitmennya untuk mengkampanyekan hak pendidikan dan kesejahteraan bagi anak-anak di Afrika melalui diskusi virtual yang berlangsung pertengahan Juni tahun ini untuk memperingati Hari Internasional Afrika Anak.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Apolinari Tairo - eTN Tanzania