Berita Terbaru Brunei Ngetren Sekarang

Princess Cruises menghadirkan kapal pesiar premium ke Malaysia Timur dan Brunei

Pilih bahasa Anda
0a1a_798
0a1a_798
Ditulis oleh editor

SINGAPURA - Carnival Corporation & plc hari ini mengumumkan bahwa merek Princess Cruises memanfaatkan popularitas perjalanan pesiar yang semakin meningkat di wilayah ini dengan menghadirkan pengalaman pelayaran premium

Cetak Ramah, PDF & Email

SINGAPURA - Carnival Corporation & plc hari ini mengumumkan bahwa merek Princess Cruises memanfaatkan popularitas perjalanan kapal pesiar yang semakin meningkat di wilayah ini dengan menghadirkan pengalaman pelayaran premium bagi para pelancong dari Sabah, Sarawak, dan Brunei melalui musim-musim pangkalannya.

Sapphire Princess, salah satu dari 18 kapal dalam armadanya, saat ini berbasis di wilayah tersebut untuk musim homeporting keduanya dari November 2015 hingga Maret 2016, melakukan perjalanan pulang-pergi dari Singapura ke tujuan Asia Tenggara di Malaysia, Indonesia, Vietnam, Kamboja dan Thailand. Ini adalah salah satu penyebaran terbesar oleh jalur pelayaran premium di kawasan ini, yang mencakup tujuh negara dan 12 pelabuhan, dengan rentang panjang pelayaran mulai dari tiga hingga 11 hari.

Putri Safir mengunjungi Muara, Brunei selama sehari dan agen perjalanan serta anggota media diundang untuk merasakan sendiri fasilitas mewah jalur tersebut. Para tamu di kapal Sapphire Princess akan menikmati pengalaman Princess Cruises klasik yang mencakup berbagai tempat makan kelas dunia, belanja dan hiburan bebas bea, selain inovasi khas seperti Film Under the Stars yang populer, tepi kolam renang di dek atas. teater, dan The Sanctuary, tempat peristirahatan kelas atas khusus untuk orang dewasa.

“Pelayaran menjadi pilihan perjalanan yang populer bagi wisatawan dari Sabah, Sarawak, dan Brunei karena meningkatnya keinginan untuk menjelajahi wilayah tersebut dengan cara yang unik,” kata Farriek Tawfik, Direktur Asia Tenggara, Princess Cruises. “Musim homeporting Asia Tenggara dan perjalanan kapal pesiar kelas dunia kami akan memberi para tamu pengalaman perjalanan tak terlupakan yang mereka cari.”

Didukung oleh kepuasan pelanggan yang tinggi dari musim sebelumnya, Princess Cruises mengumumkan bahwa Diamond Princess akan memulai musim pertamanya di wilayah ini pada tahun 2016, menampilkan rangkaian rencana perjalanan yang serupa dengan 16 perjalanan kapal pesiar mulai dari tiga hingga sepuluh hari dan 14 perjalanan panjang sembilan hingga 21 hari, yang merupakan kombinasi dari pelayaran pendek.

Ini sejalan dengan tujuan pemerintah Malaysia dan Brunei untuk meningkatkan pariwisata kapal pesiar guna meningkatkan lalu lintas dan pengeluaran pengunjung. Visi Malaysia tentang Straits Riveria Cruise Playground menargetkan untuk menghasilkan pendapatan nasional bruto sebesar RM $ 1.75 miliar dan menciptakan 10,000 pekerjaan pada tahun 2020 dari pariwisata kapal pesiar.

Tren yang muncul dalam jelajah

Princess Cruises juga menyaksikan munculnya profil wisatawan kapal pesiar di Asia Tenggara seperti pemula, dewasa muda dan keluarga, karena semakin banyak orang Asia yang ingin menjelajahi wilayah mereka sendiri dengan kapal pesiar. Ini sangat kontras dengan pasar lain di Eropa dan Amerika Utara, di mana perjalanan kapal pesiar didominasi oleh orang tua dan pensiunan.

"Lonjakan minat untuk liburan kapal pesiar dari kelompok konsumen yang berbeda - pemula, berbulan madu dan pasangan, keluarga, sangat luar biasa dan kami mengharapkan pertumbuhan dua digit pada wisatawan Malaysia dan Brunei yang memilih liburan kapal pesiar di tahun-tahun mendatang," kata Mr. Tawfik.

Jangkauan Pemasaran

Princess Cruises memiliki program penjangkauan agen perjalanan yang sedang berlangsung di wilayah yang sorotannya adalah program pelatihan online yang disebut Princess Academy yang memungkinkan agen perjalanan menjadi ahli dalam armada, tujuan, dan program Princess. Princess Academy baru saja diluncurkan di Brunei dan Malaysia Timur, dan tanggapannya sangat menggembirakan, dengan banyak agen perjalanan yang mendaftar untuk memulai kursus online.

Untuk memanfaatkan lebih jauh potensi pasar kapal pesiar Malaysia dan Brunei, Princess Cruises akan melanjutkan program dan inisiatif pemasarannya di Sabah, Sarawak dan Brunei, bekerja sama dengan agen perjalanan untuk mempromosikan pelayaran sebagai liburan pilihan.

Pengalaman Onboard

Untuk melayani tamu Singapura dan Asia Tenggara dengan lebih baik, baik Sapphire Princess dan Diamond Princess akan memiliki anggota kru multibahasa dalam posisi utama yang berhadapan dengan tamu selama musim pangkalannya dari Singapura. Menu ruang makan termasuk hidangan lokal, seperti Nasi Goreng, Laksa dan Nasi Ayam, bersama dengan persembahan internasional dari antrian. Program pengayaan yang dirancang khusus dan fasilitas lainnya seperti pilihan belanja dan perawatan spa juga telah disesuaikan dengan preferensi lokal.

Princess Cruises menawarkan pengalaman liburan yang bermakna kepada wisatawan dengan menghubungkan mereka satu sama lain, alam, budaya yang berbeda, dan makanan baru. Para tamu dapat menantikan Discovery at Sea, program kapal khusus yang dibuat dalam kemitraan dengan Discovery Communications. Program dan aktivitas ini terinspirasi oleh properti jaringan Discovery berperingkat teratas dari Discovery Channel, TLC, Animal Planet, dan Science Channel.

Sapphire Princess seberat 116,000 ton membawa 2,678 penumpang dan memiliki banyak kabin dengan balkon pribadi, Lotus Spa pemenang penghargaan, restoran steak, bar anggur, toko kue, restoran pizza, butik, dan kafe internet di antara fasilitas lainnya.

Untuk tahun 2016, pengalaman naik Diamond Princess di Singapura secara substansial akan sama dengan yang ditawarkan oleh Princess Cruises di seluruh dunia, menyediakan berbagai pilihan tempat makan dan hiburan yang mengesankan. Namun, beberapa perubahan dan peningkatan telah dilakukan untuk menarik pasar Asia, seperti pemandian Jepang Izumi - yang terbesar di laut - serta restoran Kai Sushi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi adalah Linda Hohnholz.