Airlines Bandara Breaking Travel News Berita Pemerintah HITA Industri Perhotelan Berita Pembangunan kembali Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Pengujian Pra-Perjalanan Hawaii-Jepang Bergerak Maju

Pengujian Pra-Perjalanan Hawaii-Jepang Bergerak Maju

Di Bandara Internasional Daniel K. Inouye hari ini, 27 Oktober 2020, Gubernur David Ige mengumumkan bahwa program pengujian pra-perjalanan Hawaii ke Jepang telah disetujui dan terus berlanjut.

Gubernur mengumumkan bahwa langkah yang telah dicapai dengan program pengujian pra-perjalanan ini memungkinkan pengunjung Jepang untuk melakukan perjalanan dengan aman ke Hawaii. Para pelancong ini akan dapat menghindari karantina 14 hari dengan pengujian negatif sebelum melakukan perjalanan dalam waktu 72 jam setelah keberangkatan melalui mitra yang disetujui. 

Saat ini, terdapat 21 mitra pengujian tepercaya di Jepang yang akan memulai pengujian pada 3 November. Tujuan utamanya adalah memiliki mitra di wilayah tempat maskapai akan mulai terbang.

Maskapai Penerbangan

Semua Nippon Airlines, Hawaiian Airlines, dan Japan Airlines akan segera mendarat di Oahu mulai 6 November.

Hito Noguchi, Manajer Stasiun di Bandara Internasional Daniel K. Inouye untuk All Nippon Airways, mengatakan mereka menantikan dimulainya kembali perjalanan antara kedua negara tersebut.

Wakil Presiden Senior Pemasaran Hawaiian Airlines, Avi Mannis, mengatakan hubungan antara Hawaii dan Jepang lebih dari sekadar perjalanan dan pariwisata. Dia mengatakan Hawaiian Airlines akan meningkatkan penerbangan mulai pertengahan November antara Oahu dan Jepang dan sedang berupaya menambah penerbangan pulau tetangga dari Jepang di masa depan.

Hiroshi Kuroda, Regional Manager Japan Airlines, menjelaskan bahwa ada tindakan karantina wajib selama 14 hari bagi mereka yang kembali ke Jepang. Oleh karena itu, mungkin perlu beberapa saat untuk mengembalikan nomor, namun, program pengujian pra-perjalanan harus memberikan ketenangan pikiran untuk pengalaman perjalanan yang aman dan terjamin dan menyediakan lebih banyak perjalanan.

Program Perjalanan Aman Hawaii

Gubernur Ige mengatakan dapat dipahami bahwa tidak akan terjadi longsoran pengunjung Jepang yang datang ke Hawaii untuk memulai, tetapi jumlah pengunjung Jepang pada akhirnya akan bertambah seiring waktu. Untuk perjalanan dari Hawaii dan seluruh Amerika Serikat ke Jepang, wisatawan dikenai karantina selama 14 hari pada saat kedatangan.

Jenis yang sama ini program perjalanan yang aman sedang dalam pengerjaan untuk negara lain juga termasuk Kanada, Korea Selatan, Taiwan, Selandia Baru, dan Australia. Negara juga sedang mengerjakan pengembangan informasi situs web bahasa Jepang dan Korea.

Gubernur Ige mengatakan bahwa pemerintah Jepang telah melakukan pekerjaan luar biasa dalam mengatasi pandemi COVID-19 di negara mereka, dan dia bersyukur bahwa mereka menyediakan pekerjaan mereka di Hawaii. Dia menambahkan bahwa semua orang menghargai hubungan dekat yang telah terjalin antara Hawaii dan Jepang sejak lama dan bahwa Hawaii adalah salah satu tujuan wisata paling disukai oleh para pelancong Jepang.

Ketua DPR Scott Saiki, Ketua Asosiasi Persahabatan Jepang Hawaii, menjelaskan bahwa Gubernur John Burns-lah yang membangun fondasi untuk hubungan khusus antara Hawaii dan Jepang pada tahun 1970. Jepang dan Hawaii adalah dua negara pertama yang menjalankan pemerintahan ke pemerintahan di memesan untuk membuat program pengujian pra-perjalanan. Keinginan untuk melanjutkan hubungan perjalanan ini terbukti ketika hanya 5 hari Pemerintah Hawaii mengajukan program pengujian pra-perjalanan, Pemerintah Jepang kembali dengan persetujuan untuk melanjutkan.

Letnan Gubernur Josh Green mengatakan Hawaii menggunakan tes standar emas untuk Jepang, sama dengan yang digunakan untuk daratan. Dia mengaitkan dimulainya kembali perjalanan karena respons Hawaii yang sukses dalam menurunkan angka COVID-19. Ini dicapai dengan mengikuti semua proses yang ditetapkan oleh Gubernur untuk menahan virus. Dia menambahkan bahwa sangat luar biasa mendengar cerita tentang kegembiraan kerabat yang akan datang dari Jepang untuk berkumpul kembali dengan keluarga di Hawaii.

Otoritas Pariwisata Hawaii

Presiden dan CEO Otoritas Pariwisata Hawaii, John De Fries, mungkin adalah pembicara paling kuat saat itu. Dia mengatakan ini adalah perayaan antara 2 negara pulau untuk melanjutkan perjalanan trans-Pasifik antara Hawaii dan Jepang. Ia cukup bersikukuh ketika mengatakan bahwa meskipun kami menyambut baik berita ini, kami memahami prioritas keselamatan dan kesehatan kerja sebagai prioritas.

Ia menyatakan bahwa proklamasi pemakaian topeng oleh Gubernur bukanlah pedoman - itu adalah hukum negara. Dia mengamati sendiri selama akhir pekan jumlah orang yang tidak memakai masker dan terkejut dengan banyaknya orang yang mengabaikan kebutuhan ini. Dia mengatakan setiap orang di negara bagian perlu menangani ini segera.

Ketika ditanya apakah turis yang berjalan-jalan tanpa topeng adalah kesombongan atau ketidaktahuan, dia menjawab bahwa kemungkinan kombinasi keduanya. Dia berkata apa yang kami lakukan di sini adalah mencoba mengubah perilaku manusia. Dia membenarkan bahwa ada pendidikan pra-kedatangan serta pasca-kedatangan bersama dengan peningkatan tanda di bandara, tetapi itu akan turun ke semua orang yang mengambil sikap. De Fries kembali menyatakan bahwa ada persepsi bahwa pemakaian topeng hanyalah pedoman, bahwa kita hanya meminta orang untuk memakai topeng, tetapi itu adalah hukum negara dan penegakan akan mewujudkannya, dengan alasan ini akan menjadi langkah penting untuk mewujudkannya.

De Fries menambahkan bahwa pelancong Jepang secara historis telah menghormati dan memperhatikan cara dan tradisi lokal Hawaii dan bahwa HTA menantikan jembatan langit antara kedua negara pulau ini. Mengenai berapa banyak uang yang akan menyuntikkan kembali perjalanan dengan Jepang ke ekonomi Hawaii, ia mencontohkan pembatalan baru-baru ini dari Honolulu Marathon yang biasanya mendatangkan banyak pengunjung Jepang. Dengan banyaknya faktor yang tidak diketahui seperti ini, dia mengatakan terlalu dini untuk membuat proyeksi sekarang.

Gubernur Hawaii mengatakan ketika virus mengamuk di Amerika Serikat, Hawaii bekerja keras untuk meningkatkan respons COVID-19. Negara bagian terus mengingatkan mitra perjalanannya bahwa Hawaii memiliki tingkat infeksi yang rendah, dan hari ini, berada di urutan ketiga terendah dalam hal jumlah COVID-19 di Amerika Serikat.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.