24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Badan Pariwisata Afrika Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab Berita Terbaru Tanzania Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Pariwisata Tanzania mengumumkan perubahan besar dalam strategi pemasaran destinasi

Pariwisata Tanzania: Pergeseran besar dalam strategi pemasaran destinasi
Pariwisata Tanzania mengumumkan perubahan besar dalam strategi pemasaran destinasi

Operator tur Tanzania berencana untuk membawa Agen Perjalanan Global kunci ke Tanzania dalam inisiatif telaten terbaru mereka untuk mempromosikan negara sebagai tujuan yang aman, di tengah Covid-19 pandemi, yang telah menghantam pasar sumber pariwisata utama dengan keras.

Asosiasi Operator Tur Tanzania (TATO) saat ini bekerja sepanjang waktu, atas nama lebih dari 300 anggotanya, untuk menggelar tikar selamat datang bagi puluhan agen perjalanan, dalam waktu dekat.

“Kami bekerja ekstra-waktu untuk melaksanakan resolusi rapat umum tahunan (RUPS) TATO yang baru saja berakhir, yaitu membawa lusinan Agen Perjalanan Global utama, dengan biaya kami sendiri, sebagai bagian dari strategi baru untuk memasarkan destinasi kami,” CEO organisasi, Mr Sirili Akko membenarkan.  

Ini merupakan langkah yang mengejutkan, karena operator tur berusaha mendiversifikasi strategi pemasarannya untuk menarik lebih banyak pengunjung dan meningkatkan jumlah pariwisata untuk bertahan dari serangan persaingan sengit dari tujuan lain, dengan munculnya pandemi COVID-19.

Memang, analis industri pariwisata mengatakan bahwa upaya tersebut, pada kenyataannya, menunjukkan perubahan bersejarah dalam strategi pemasaran, karena pendekatan operator tur tradisional, telah condong ke arah perjalanan ke luar negeri untuk mempromosikan tempat-tempat wisata yang diberkahi negara itu ke tingkat yang lebih tinggi.

Ketua TATO, Mr Wilbard Chambulo melontarkan gagasan untuk meluncurkan tikar penyambutan kepada agen perjalanan sebelum pertemuan tahunan dan para anggota dengan suara bulat setuju dan mengeluarkan resolusi untuk langkah yang akan dilaksanakan dengan segera.

“TATO telah mendapatkan ide untuk mengubah strategi karena lebih masuk akal secara pemasaran dan ekonomi untuk membawa agen perjalanan melihat sekilas atraksi alam yang dianugerahkan negara daripada anggota kami untuk mengikuti mereka ke luar negeri dengan gambar diam dan bergerak,” kata Chambulo.

Tanzania membuka kembali wilayah udaranya untuk penerbangan penumpang internasional pada 1 Juni 2020, setelah tiga bulan COVID-19, menjadi negara pelopor di Afrika Timur yang menyambut wisatawan untuk mencicipi atraksi yang diberkahi.

Statistik terbaru dari lembaga konservasi dan pariwisata yang dikelola negara menunjukkan bahwa Prancis memimpin dalam hal jumlah kedatangan turis di Tanzania selama periode tiga bulan yang mencakup Juli, Agustus, dan September 2020.

Asisten Komisaris Konservasi Taman Nasional Tanzania (TANAPA) yang bertanggung jawab atas portofolio Bisnis, Beatrice Kessy, mengatakan bahwa catatan menunjukkan total 3,062 turis Prancis mengunjungi taman nasional dalam periode yang ditinjau, mengibarkan bendera Prancis sebagai turis internasional teratas. pasar untuk Tanzania di tengah krisis, menyalip AS dengan 2,327 wisatawan.

Yang ketiga dalam daftar pasar sumber wisata utama Tanzania di puncak pandemi COVID-19 dunia adalah Jerman dengan 1,317 pengunjung, diikuti oleh Inggris dengan 1,051 wisatawan.

Spanyol, di tempat kelima, telah memasok Tanzania dengan 1 wisatawan, diikuti oleh India dengan 050 wisatawan yang mencicipi keindahan alam yang dianugerahkan negara itu.

Swiss menempati posisi ketujuh dengan 727 wisatawan, diikuti oleh Rusia di tempat kedelapan dengan 669 pengunjung, Belanda dengan 431 wisatawan berada di urutan kesembilan dan kesepuluh adalah Australia karena telah membawa 367 wisatawan selama periode yang dipertimbangkan.

Pariwisata adalah penghasil devisa terbesar Tanzania, menyumbang rata-rata $ 2 plus miliar per tahun, yang setara dengan 25 persen dari semua pendapatan pertukaran, data pemerintah menunjukkan.

Pariwisata juga menyumbang lebih dari 17.5 persen dari produk domestik bruto nasional (GPD), menciptakan lebih dari 1.5 juta pekerjaan.

Menurut UNWTO, sektor pariwisata paling terpukul oleh dampak COVID-19 dan karenanya membutuhkan bailout dan dukungan untuk ketergantungan dan pemulihannya.

UNWTO memperkirakan Kerugian 850 juta hingga 1.1 miliar wisatawan internasional, yang berarti Kerugian $ 910 miliar hingga $ 1.2 triliun pendapatan ekspor dari pariwisata dan akibatnya risiko kehilangan 100 hingga 120 juta pekerjaan pariwisata langsung.

Sejauh ini, ini adalah krisis terburuk yang dihadapi pariwisata internasional sejak pencatatan dimulai (1950). 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Adam Ihucha - eTN Tanzania