Airlines Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Israel News Breaking Jordan News Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Tanggung jawab Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

IATA: Perjanjian wilayah udara Yordania-Israel akan menghemat bahan bakar dan waktu

Pilih bahasa Anda
IATA: Perjanjian wilayah udara Yordania-Israel akan menghemat bahan bakar dan waktu
IATA: Perjanjian wilayah udara Yordania-Israel akan menghemat bahan bakar dan waktu
Ditulis oleh Harry S. Johnson

The Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) menyambut baik perjanjian penerbangan baru-baru ini antara Kerajaan Yordania dan Negara Israel yang memungkinkan penerbangan melintasi wilayah udara kedua negara. Perjanjian tersebut membuka jalan bagi maskapai penerbangan komersial untuk dapat terbang melalui koridor Israel-Jordan — yang akan mempersingkat waktu penerbangan, mengurangi pembakaran bahan bakar dan emisi CO2. 

Maskapai penerbangan secara historis terbang mengelilingi Israel saat terbang timur / barat yang beroperasi di wilayah udara Timur Tengah. Rute langsung melalui wilayah udara Yordania dan Israel rata-rata akan memotong 106 km ke timur dan 118 km ke barat pada penerbangan yang beroperasi dari Negara-negara Teluk dan Asia ke tujuan di Eropa dan Amerika Utara. 



Berdasarkan jumlah bandara keberangkatan yang memenuhi syarat, ini akan menghasilkan penghematan waktu terbang 155 hari per tahun dan pengurangan emisi CO2 tahunan sekitar 87,000 ton. Ini setara dengan hampir 19,000 kendaraan penumpang dihilangkan dari jalan raya selama satu tahun. 

Selain itu, jika jumlah bandara keberangkatan yang memenuhi syarat ditingkatkan, dan lalu lintas mencapai tingkat sebelum COVID-19, hasilnya adalah penghematan waktu terbang 403 hari per tahun dan pengurangan emisi CO2 tahunan sekitar 202,000 ton. Ini setara dengan menghilangkan hampir 44,000 kendaraan penumpang dari jalan raya selama satu tahun.   

“Penghubung wilayah udara antara Yordania dan Israel merupakan kabar baik bagi para pelancong, lingkungan dan industri penerbangan, selama masa-masa sulit ini. Rute langsung akan memotong waktu perjalanan pulang penumpang sekitar 20 menit dan mengurangi emisi CO2. Maskapai juga akan menghemat biaya bahan bakar yang akan membantu mereka berjuang untuk bertahan dari efek pandemi COVID-19, ”kata Muhammad Al Bakri, Wakil Presiden Regional IATA untuk Afrika dan Timur Tengah.

Unsur-unsur operasional dari perjanjian baru ini dipimpin oleh Otoritas Penerbangan Sipil Yordania dan Israel, didukung oleh Eurocontrol, badan manajemen lalu lintas udara Eropa, dan IATA. 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri perjalanan selama 20 tahun. Dia memulai karir perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah seorang penjelajah keliling yang rajin.